Kajian Teori, Mata Pelajaran SD SMP SMP SMA SMK MTS dan Mata Kuliah Mahasiswa

Kamis, 15 September 2016

Pengertian Penjelajahan Gunung Kegiatan Mendaki Perencanaan Perlengkapan Penyelamatan di Pegunungan dan Sejarah Perkembangan Penjelasan Alam Bebas

Pengertian Penjelajahan Gunung - Mendaki gunung adalah suatu olahraga yang penuh petualangan dan membutuhkan keterampilan, kecerdasan, kekuatan serta daya juang yang tinggi. Bahaya dan tantangan merupakan daya tarik dari kegiatan ini. Pada hakikatnya bahaya dan tantangan tersebut adalah untuk menguji kemampuan diri dan untuk dapat menyatukan diri dengan alam. Keberhasilan suatu pendakian, yaitu keunggulan terhadap rasa takut dan kemenangan terhadap perjuangan melawan diri sendiri.


Di Indonesia, kegiatan mendaki gunung mulai dikenal sejak tahun 1964 ketika pendaki Indonesia dan Jepang melakukan suatu ekspedisi gabungan dan berhasil mencapai puncak Soekarno di pegunungan Jayawijaya, Irian Jaya (sekarang Papua). Mereka adalah Soedarto dan Soegirin dari Indonesia, serta Fred Atabe dari Jepang. Pada tahun yang  sama, perkumpulan-perkumpulan pendaki gunung mulai lahir, dimulai dengan berdirinya perhimpunan penempuh rimba dan pendaki gunung WANADRI di Bandung dan Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI) di Jakarta, kemudian diikuti oleh perkumpulanperkumpulan lainnya di berbagai kota di Indonesia

Sejarah Bebas Perkembangan Penjelasan Alam Bebas

Kegiatan mendaki gunung telah dilakukan sejak ribuan tahun yang lalu, bahkan menurut kisah Mahabarata. Pandawa Lima yang terdiri atas  Sadewa, Nakula, Arjuna, Bhima dan Yudhisthira, beserta istri merekaDraupadi, mendaki gunung Mahameru untuk mencapai puncaknya.

Dalam sejarah dunia, pendakian gunung tertinggi pertama kalinya terjadi dengan pencapaian Puncak Everest oleh Sir Edmund Hillary, pendaki gunung asal New Zealand dan Tenzing Norgey, seorang sherpa  (Pemandu atau porter di Pegunungan Himalaya yang berasal dari bangsaTibet) pada tahun 1953.

Keinginan manusia untuk mendaki gunung sebelumnya sudah muncul pada abad ke-19, ketika orang-orang Swiss (The Alps) mulai mendaki gunung-gunung untuk mencapai puncaknya. Edward Whymper  seorang berkebangsaan Inggris merupakan orang yang pertama berhasilmencapai puncak Gunung Matterhorn pada tahun 1865.

Sejak saat itu, banyak ekspedisi-ekspedisi untuk mencapai puncakpuncak gunung di dunia. Klub pendakian gunung Alpine Club dari Inggris telah melakukan lebih dari 600 ekspedisi semenjak Alpine Club didirikan pada tahun 1857. Tercatat dalam Russian Mountaineering Federation, bahwa telah dilakukan 48 ekspedisi untuk mencapai puncak-puncak Himalaya pada tahun 1994-1998.

Di Indonesia sendiri tercatat 145.151 orang yang mendaki Gunung Gede Pangrango, Jawa Barat pada tahun 1996-2000. Dijelaskan puladalam Diktat Sekolah Manajemen Ekspedisi Wanadri 2000 bahwa hampir  semua perguruan tinggi atau SLTA mempunyai kelompok-kelompokpenggiat alam terbuka.

Baik secara perorangan maupun berkelompok, mereka mengembangkan segi petualangan, ilmu pengetahuan, olahraga, rekreasi dan wisata. Perkembangan ini dilakukan secara luas, baik hanya mencakup satu segi saja maupun secara berkaitan (misalnya mendaki gunung untuk melakukan petualangan saja, olahraga saja, atau untuk olahraga, rekreasi dan wisata) yang mengembangkan segi ilmu pengetahuan dan segi petualangan.

Perencanaan Perlengkapan Penjelajahan 

Keberhasilan suatu kegiatan di alam terbuka juga ditentukan oleh perencanaan dan perbekalan yang tepat. Dalam merencanakan perlengkapan perjalanan terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, di antaranya:
  1. mengenal jenis medan yang akan dihadapi (hutan, rawa, atau tebing);
  2. menentukan tujuan perjalanan (penjelajahan, latihan, penelitian, atau SAR);
  3. mengetahui lamanya perjalanan (misalnya 3 hari, seminggu, atau sebulan);
  4. mengetahui keterbatasan kemampuan fisik untuk membawa beban;
  5. memperhatikan hal-hal khusus (misalnya obat-obatan tertentu).


Setelah mengetahui hal-hal tersebut, kita dapat menyiapkan perlengkapan dan perbekalan yang sesuai dan selengkap mungkin, tetapi beratnya tidak melebihi sepertiga berat badan (sekitar 15-20 kg), walaupun ada yang mempunyai kemampuan mengangkat beban sampai 30 kg.

Adapun beberapa perlengkapan yang harus dipersiapkan, antara lain sebagai berikut.

1. Perlengkapan dasar
Perlengkapan dasar meliputi:
a. perlengkapan dalam perjalanan/pergerakan;
b. perlengkapan untuk istirahat;
c. perlengkapan makan dan minum;
d. perlengkapan mandi;
e. perlengkapan pribadi.

2. Perlengkapan khusus
Perlengkapan khusus dalam penggunaannya disesuaikan dengan perjalanan, misalnya:
a. perlengkapan penelitian (kamera, buku, dan sebagainya);
b. perlengkapan penyusuran sungai (perahu, dayung, pelampung, dan sebagainya);
c. perlengkapan pendakian tebing batu (carabineer, tali, chock, dan sebagainya);
d. perlengkapan penelusuran gua (helm, headlamp/senter, harness, sepatu karet, dan sebagainya).


Pengertian Penjelajahan Gunung
Gambar Kamera dan senter merupakan contoh perlengkapan khusus

3. Perlengkapan tambahan
Perlengkapan tambahan dapat dibawa atau tergantung evaluasiyang dilakukan (semir, kelambu, gitar, dan sebagainya).

Mengingat pentingnya penyusunan perlengkapan dalam suatu perjalanan, maka sebelum memulai kegiatan, sebaiknya dibuatkan checklist terlebih dahulu. Perlengkapan dikelompokkan menurut jenisnya, lalu periksa lagi mana yang perlu dibawa dan tidak.

Apabila perjalanan kita lakukan dengan berkelompok, maka checklistnya untuk perlengkapan regu dan pribadi. Dalam perjalanan besar dan memerlukan waktu yang lama, kita perlu menentukan perlengkapan dan perbekalan mana saja yang dibawa dari rumah atau titik keberangktan, dan perlengkapan atau perbekalan mana saja yang bisa dibeli di lokasi terdekat dengan tujuan perjalanan kita.

Untuk menjadi seorang pendaki gunung yang baik diperlukan beberapa persyaratan, antara lain sebagai berikut.
  • Sifat mental; seorang pendaki gunung harus tabah dalam menghadapiberbagai kesulitan dan tantangan di alam terbuka. Tidak mudah putus asa dan berani, dalam arti kata sanggup menghadapi tantangan dan mengatasinya secara bijaksana dan juga berani mengakui keterbatasan kemampuan yang dimiliki.
  • Pengetahuan dan keterampilan; meliputi pengetahuan tentang medan, cuaca, teknik-teknik pendakian pengetahuan tentang alatpendakian dan sebagainya
  • Kondisi fisik yang memadai; mendaki gunung termasuk olahraga yang berat, sehingga memerlukan kondisi fisik yang baik. Berhasil tidaknya suatu pendakian tergantung pada kekuatan fisik. Untuk ituagar kondisi fisik tetap baik dan siap, kita harus selalu berlatih.
  • Etika; harus kita sadari sepenuhnya bahwa seorang pendaki gunung merupakan bagian dari masyarakat yang memiliki kaidah-kaidah dan hukum-hukum yang berlaku yang harus kita pegang dengan teguh. Mendaki gunung tanpa memikirkan keselamatan diri bukanlah sikap yang terpuji, selain itu kita juga harus menghargai sikap dan pendapat masyarakat tentang kegiatan mendaki gunung yang selama ini kita lakukan. Etika saat melakukan penjelajahan gunung, antara lain sebagai berikut.
    • Tidak merusak alam dan ekosistem dengan membuang sampah sembarangan
    • Berhati-hati dalam penggunaan api untuk berbagai keperluan karena akan menyebabkan kebakaran hutan.
    • Tetap menjaga kelestarian hutan dengan tidak menebang pohon atau meninggalkan tali-talian di pepohonan dan lainnya.


Penyelamatan Penjelajahan di Pegunungan

Pertolongan pertama merupakan pertolongan yang bersifat sementara yang diberikan kepada seseorang yang menderita sakit mendadak atau mendapat kecelakaan sebelum mendapat perawatan dari para medis. Komponen penting dalam Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K) sebagai berikut.
  1. Memberi perasaan tenang pada penderita atau semaksimal mungkin menghilangkan rasa takut.
  2. Mengurangi bahaya luka yang lebih besar.
  3. Jangan panik dan bersikap dnegan tenang.
  4. Perhatikan pernapasan korban.
  5. Hentikan pendarahan.
  6. Perhatikan tanda-tanda shock.
  7. Jangan memindahkan korban secara terburu-buru.


Ketika kita melakukan kegiatan di alam terbuka, bukan tidak mungkin terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan. Biasanya selalu ada yang terkena luka ringan yang harus segera diobati. Luka merupakan kerusakan pada bagian kulit luar. Hal itu disebabkan oleh benda-benda  tajam (pisau, golok, gunting, dan sebagainya) atau benda-benda tumpul(pukulan kayu, batu, terpeleset, terkilir, dan sebagainya).

Biasanya luka akan diikuti dengan pendarahan. Pendarahan dapatkeluar dari salah satu bagian yang terluka atau terjadi di bagian dalam tubuh. Risiko terjadinya infeksi dapat dicegah dengan memberikan pertolongan secepat mungkin. Untuk itu perlu dilakukan beberapa tindakan berikut sebagai pertolongan pertama, yaitu:
  1. Luka kecil yang tidak terlalu dalam, dapat segera diberi obat antiseptik atau dibalut dengan plester.
  2. Luka kecil tetapi dalam, dapat segera dibalut dengan perban steril dan harus segera dibawa ke dokter.
  3. Luka yang besar dan dalam, memerlukan penanganan dokter. Luka harus dibersihkan di air mengalir, air matang yang sudah direbus, ataupun alkohol. Kemudian, segeralah ke dokter atau rumah sakit terdekat.


Langkah-langkah awal penyelamatan, yaitu:
  1. menyelamatkan jiwa korban;
  2. meringankan penderitaan dan mencegah cedera semakin parah;
  3. mempertahankan daya tahan korban.

Pengertian Penjelajahan Gunung Kegiatan Mendaki Perencanaan Perlengkapan Penyelamatan di Pegunungan dan Sejarah Perkembangan Penjelasan Alam Bebas Rating: 4.5 Posted By: Sekolah Online

0 comments:

Poskan Komentar