Kajian Teori, Mata Pelajaran SD SMP SMP SMA SMK MTS dan Mata Kuliah Mahasiswa

Minggu, 11 September 2016

Makalah Hubungan antara Perkembangan Paham-Paham Baru dengan Munculnya Rasa Nasionalisme di Indonesia

Hubungan antara Perkembangan Paham-Paham Baru dengan Munculnya Rasa Nasionalisme di Indonesia

Munculnya paham-paham baru di Eropa sebagai akibat keadaan yang tidak memuaskan. Masyarakat yang telah menganut paham tertentu secara mendalam,biasanya mengadakan gerakan massal untuk memprotes atau mengubah keadaan yang tidak memuaskan. Beberapa paham baru yang muncul itu berasal dari Eropa dan Amerika pada abad ke-19 sebagai akibat munculnya RevolusiPrancis, Revolusi Industri, dan Revolusi Amerika.


Berkembangnya beberapa paham baru di Eropa melalui golongan terpelajar akhirnya sampai juga ke Asia dan Afrika. Kedua wilayah itu mempunyai perasaan senasib, yaitu berada dalam cengkeraman penjajahan bangsa asing. Muncul dan berkembangnya paham baru menyebabkan bangkitnya semangat bangsa Asia dan Afrika untuk melepaskan diri dari penjajahan.

Adapun paham baru yang pada awalnya berkembang di Eropa dan akhirnya mempengaruhi semangat kebangsaan bangsa-bangsa di Asia dan Afrika, antara lain sebagai berikut.

1. Nasionalisme

Nasionalisme berasal dari kata nasional atau nation (bahasa Inggris) atau natie (bahasa Belanda) yang artinya bangsa. Nasional artinya kebangsaan. Bangsa adalah sekelompok manusia yang diam di wilayah tertentu dan memiliki hasrat serta kemauan untuk bersatu, karena adanya persamaan nasib, cita-cita dan tujuan. Dengan demikian nasionalisme dapat diartikan semangat kebangsaan, yaitu semangat cinta kepada bangsa dan negara. Suatu paham yang menyadarkan harga diri suatu kelompok masyarakat sebagai suatu bangsa. Dengan kata lain nasionalisme adalah suatu paham yang menyatakan bahwa kesetiaan tertinggi seseorang ditujukan kepada negara kebangsaannya. Nasionalisme untuk pertama kalinya muncul di Eropa pada akhir abad ke –18. Lahirnya paham nasionalisme diikuti dengan terbentuknya negara-negara kebangsan yang dilatarbelakangi oleh faktor-faktor persamaan keturunan, bahasa, adat-istiadat, tradisi dan agama. Akan tetapi paham nasionalisme lebih menekankan kemauan untuk hidup bersama dalam negara kebangsaan. Rakyat Amerika Serikat tidak menyatakan satu keturunan untuk membentuk suatu negara, sebab disadari bahwa penduduk AS terdiri dari berbagai suku, asal usul, adat-istiadat dan agama yang berbeda.

Nasionalisme timbul karena unsur-unsur sebagai berikut:
  • ikatan rasa senasib dan seperjuangan;
  • bertempat tinggal dalam satu wilayah yang sama;
  • campur tangan bangsa lain (penjajahan) dalam wilayahnya;
  • persamaan ras (tetapi hal ini tidak mutlak);
  • keinginan dan tekad bersama untuk melepaskan diri dari belenggu kekuasaan absolut agar manusia mendapatkan hak-haknya secara wajar sebagai warga negara.


Kebangkitan nasional yang muncul di negara-negara Eropa dipengaruhi dan mengakibatkan hal-hal sebagai berikut.
a. Pecahnya Revolusi Prancis (1789)
Masyarakat Prancis sebelum terjadi Revolusi Perancis terdiri atas kaum bangsawan, pengusaha, dan pedagang (borjuis) dan kaum jelata (proletar). Kaum borjuis menindas kehidupan kaum proletar. Pada suatu masa, kaum proletar menuntut kaum borjuis agar bersedia menjamin hak-hak asasinya yang berupa kebebasan dan persamaan. Tuntutan itu diilhami pemikiran Rousseau yang tertuang di dalam buku berjudul Du Contract Social (Perjanjian Sosial). Selain itu, rakyat sebagai suatu bangsa juga menuntut pembagian kekuasaan politik yang adil, yaitu kekuasaan raja harus dibatasi oleh undang-undang dan rakyat harus mempunyai wakil dalam parlemen. Dalam pemerintahan pun harus ada tiga kekuasaan yang satu sama lain terpisah, yaitu kekuasaan legislatif, eksekutif, dan  yudikatif. Tuntutan itu diilhami olehkarya besar Montesquieu yang disebut Trias Politica.

Penguasaan beberapa negara di Eropa oleh Napoleon menimbulkan semangat kebangsaan dan persatuan di antara beberapa negara tersebut untuk bergabung dalam suatu koalis melawannya.


Makalah Hubungan antara Perkembangan Paham-Paham Baru dengan Munculnya Rasa Nasionalisme di Indonesia
Gambar Penyerbuan rakyat terhadap penjara Bastille sebagai lambang kesewenang-wenangan raja

b. Revolusi Industri di Inggris
Revolusi Industri di Inggris yang didasari paham liberal melahirkangolongan kapitalis yang menjurus pada tindakan imperialisme. Dalampraktik imperialisme tentu terjadi  pengurangan kemerdekaan, perampasan hak asasi, hak politik, sertaeksploitasi ekonomi terhadap daerah  jajahan. Akibat perlakuan yang sewenang-wenang dari penjajah\ semangat nasionalisme rakyat di daerah jajahan bangkit untuk mencapai kemerdekaan dan berdaulat penuh.

Gambar Lokomotif pertama

c. Lahirnya Nasionalisme di Eropa
Munculnya nasionalisme di Eropa karena pengaruh Revolusi Industri dan Revolusi Perancis. Semangat persaingan yang bebas dari paham liberalisme menimbulkan chauvinisme/ultranasionalisme, suatu paham nasionalisme yang berlebihan. Nasionalisme di eropa melahirkan kolonialisme yaitu nafsu untu memperoleh tanah jajahan sebayak mungkin. Dengan demikian negara-negaradi Eropa menjelma menjadi imperialisme, yang saling berlomba untuk mencari dan mendapatkan tanah jajahan di luar wilayahnya dengan sasaran Asia dan Afrika. Banyak negara yang dikuasai oleh bangsa-bangsa Eropa yang berpaham liberal dan kapital. Bangsa-bangsa Eropa cenderung menindas bangsa-bangsa yang dijajah. Dampaknya bangkitlah semangat nasionalisme di negara-negara jajahan yang diwujudkan dalam bentuk revolusi atau perang hingga mencapai kemerdekaan.

Gerakan nasionalisme untuk memperoleh kemerdekaan terjadi di negaranegara sebagai berikut.
  1. Gerakan nasionalisme di Amerika Serikat menuntut persamaan hak dan status warga negara yang sederajat dengan warga negara di Inggris. Gerakan nasionalisme yang dipimpin George Washington itu akhirnya berhasil memperoleh kemerdekaan (1783).
  2. Gerakan nasionalisme di Amerika Latin menentang penjajahan Spanyol dan Portugal. Gerakan yang dipimpin Simon Bolivar itu akhirnya berhasilmencapai kemerdekaan. Gerakan itu berlangsung dari tahun 1815 sampai  dengan tahun 1828 yang diilhami oleh Revolusi Amerika (1774–1783)dan Revolusi Prancis (1789–1815).
  3. Gerakan nasionalisme di Jerman di bawah pimpinan Otto von Bismark (1862–1890) berhasil mengalahkan musuh-musuhnya (Denmark, Austria, dan Prancis). Gerakan itu kemudian melahirkan negara kesatuan Jerman dan menobatkan Kaisar Wilhem I di Istana Versailles sebagai penguasa Jerman (1871).
  4. Gerakan nasionalisme di Asia dan Afrika, antara lain terjadi di negara Jepang, Cina, India, Turki, Mesir, dan Indonesia. Gerakan nasionalisme di Asia dan Afrika pada akhirnya melahirkan negara-negara yang merdeka dan terbebas dari belenggu penjajahan bangsa Barat.


2. Liberalisme

Liberalisme adalah suatu paham yang menghendaki adanya kebebasan individu, baik dalam usaha ekonomi, pengembangan ilmu pengetahuan, kebudayaan, beragama, maupun sebagai warga negara yang harus tetap dijamin hak-hak politiknya. Paham liberal muncul akibat kekuasaan raja pada saat itu sangat mutlak (absolut). Jadi bidang politik menghendaki adanya pembatasan kekuasaan raja. Negara harus didasarkan atas hukum yang dituangkan dalam undang-undang negara. Rakyat menghendaki untuk memiliki wakil-wakil di DPR/parlemen. Hal inilah yang menimbulkan paham demokrasi.

Pada masa itu kegiatan ekonomi berkembang adalah merkantilisme, yaitu segala kegiatan ekonomi dan perdagangan harus dapat memberi keuntunganyang besar kepada negara. Raja, bangsawan, dan gereja berperan besar dalam kegiatan perdagangan kaum borjuis yang tinggal di kota-kota memperoleh kedudukan ekonomi dan sosial yang tinggi. Mereka makin gencar menyebarluaskan paham liberal ke segala lapisan masyarakat agar mendapat dukungan yang besar dari rakyat untuk mengadakan perubahan besar. Gerakan liberalisme mula-mula muncul di kota-kota besar di Prancis. Gerakan itu sebagai reaksi terhadap merkantilisme dengan berbagai pembatasan yang dilakukan oleh para  penguasa kerajaan serta banyaknya campur tangan pemerintah dalam kegiatan\ekonomi.

Gerakan liberalisme di Prancis diprakarsai oleh golongan borjuis dengan mengajak kaum proletar untuk bersama-sama menentang kekuasaan raja dan gereja yang absolut. Dengan gerakan tersebut mereka berharap memperoleh kebebasan berusaha, beragama, dan berpolitik. Gerakan itu diilhami oleh buah karya ahli-ahli pikir, seperti Voltaire, Montesquieu, dan Rousseau. Gerakan  liberalisme itu akhirnya meningkat menjadi gerakan politik dan meletus dalambentuk revolusi. Gerakan itu dikenal sebagai Revolusi Prancis (1789–1815). Melalui kekuasaan Napoleon, paham liberal itu menyebar ke negara-negara Eropa melalui semboyan liberte, egalite, dan fraternite (kebebasan, persamaan, dan persaudaraan). Ketika kekuasaan Napoleon jatuh (1815), paham liberal sudah tersebar ke seluruh Eropa.

Paham liberal dalam kehidupan masyarakat dapat diwujudkan dalam berbagai bidang kehidupan. Dalam bidang politik, pemerintahan liberal menghendaki pembatasan kekuasaan raja. Negara harus berdasarkan atas hukum yang dituangkan ke dalam undang-undang negara. Dengan demikian, raja tidak dapat berbuat sekehendak hati. Rakyat yang telah menganut paham liberal menghendaki punya wakil-wakil yang duduk dalam parlemen (DPR). Hal ini akan melahirkan negara demokrasi.

Dalam bidang ekonomi, golongan liberal menghendaki sistem ekonomi bebas, setiap individu memiliki kebebasan berusaha, tiap-tiap orang bebasmenentukan pekerjaan dan usahanya. Dengan semboyan ‘laisser faiere, laisser passer’ artinya produksi bebas, perdagangan bebas, pemerintah hanya bertugas  mengawasi dan menjaga keamanan, ketertiban, dan kelancaran lalu lintasperekonomian dalam masyarakat. Akibatnya, timbullah persaingan hebat  antarindividu. Para pengusaha besar makin kuat dan kaya, sedangkan para pengusaha kecil makin lemah tanpa daya. Kesenjangan ekonomi pun makin dalam danlebar. Dalam kondisi puncak akibat liberalisme melahirkan paham sosialis.

Dalam bidang agama, golongan liberal menghendaki kebebasan memilih agama yang disukai, bebas beribadah menurut agamanya, dan juga bebas untuk tidak menganut agama apa pun. Urusan agama tidak boleh dicampur dengan urusan pemerintahan. Akibatnya, lahirlah sekularisme (paham yang berpandangan bahwa moralitas tidak perlu didasarkan pada ajaran agama) dan atheisme (paham yang tidak mengakui adanya Tuhan).

3. Islamisme

Islamisme adalah suatu paham atau ajaran berdasarkan Islam. Dalam kehidupan politik, ada sekurang-kurangnya dua aliran atau pandangan tentang Islamisme, yaitu sebagai berikut.
  • Pandangan pertama menganggap islamisme identik dengan ajaran Islam.
  • Pandangan kedua menganggap islamisme tidak identik dengan Islam. Hal itu disebabkan isme merupakan ciptaan manusia yang bersifat relatif. Sebaliknya, Islam sebagai sumber islamisme nilainya mutlak.


Ada pula pendapat yang menyatakan bahwa kaum muslim dapat menerima islamisme sepanjang istilah itu hanya merupakan paham atau usaha pemahaman terhadap Islam sebagai suatu sistem hidup dan sebagai kebutuhan ajaran. Atas dasar inilah mereka menolak islamisme yang bermaksud menurunkan derajat Islam sebagai suatu paham atau isme buatan manusia.

Selain tentang kebajikan, islamisme pun dapat meliputi ideologi atau ajaran tentang negara (ketatanegaraan), birokrasi (pemerintahan), sosial-ekonomi, kemasyarakatan, sosial-budaya, politik, pandangan hidup, dan lainnya. Atas dasar  semua itu selanjutnya muncul istilah panislamisme.Panislamisme mengandung pengertian suatu paham untuk berusaha meningkatkan persatuan atau solidaritas di antara negara-negara yang berideologikan Islam atau yang menjadikan ajaran-ajaran Islam sebagai dasarnya.


4. Sosialisme

Sosialisme adalah suatu paham yang menghendaki segala sesuatu itu harus diatur bersama, dikerjakan bersama, dan hasilnya pun harus dinikmati bersama pula. Dengan cara itu, tidak terjadi satu pihak sangat berlebihan dan di lain pihak sangat kekurangan. Dengan begitu lahirlah semboyan sama rata sama rasa. Istilah sosialisme baru pertama kali dipakai pada tahun 1827 dalam majalah perkoperasian oleh Robert Owen.

Gerakan sosial muncul secara serentak dalam bentuk revolusi sosial sebagai reaksi terhadap kepincangan sosial-ekonomi di kota-kota besar akibat Revolusi Agraria dan Revolusi Industri. Pada masa itu, golongan pengusaha, pemilikpabrik, dan para pedagang hidup makmur, tetapi kaum buruh yang bekerja di pabrik-pabrik atau pertambangan sangat menderita karena upah buruh sangat rendah. Oleh karena itu, di kota-kota besar sering terjadi kejahatan. Keadaan demikian menimbulkan kritik-kritik yang tajam terhadap sistem ekonomi kapitalis yang berdasarkan paham liberal. Kritik-kritik tajam itu dilontarkan oleh golongan yang menganut paham sosialis. Sosialisme mula-mula muncul di Prancis sebagai  reaksi terhadap paham liberal. Sosialisme kemudian menjalar ke Inggris danakhirnya dikembangkan oleh Karl Marx dan Friedrich Engels (bangsa Yahudi– Jerman). Hasil pemikiran kedua tokoh itu dituangkan ke dalam buku yang berjudul Das Kapital. Ajaran Karl Marx kemudian terkenal dengan nama Marxisme atau Wetenschppelijk Sosialisme (sosialisme yang bersifat ilmu pengetahuan).

Karl Marx selanjutnya menyebut ajarannya itu sebagai komunisme dan pengikutnya disebut komunis. Istilah komunisme sendiri sebenarnya bukan ciptaan Karl Marx, melainkan ciptaan sosialis Prancis, Cabet. Kata komunis itu berasal dari bahasa Latin communio yang artinya kepunyaan bersama. Kepunyaan bersama ini didasarkan atas penghasilan yang disebabkan oleh tenaga dan menghapuskan hak milik perseorangan. Kata io juga dapat diartikan sama rasa, sama rata, tanpa kuasa. 

Gambar: Karl Marx

Ajaran sosialisme Karl Marx kemudian diterapkan oleh pemerintah negara Rusia (bekas Uni Soviet) di bawah pimpinan Lenin. Para pemimpin komunis Rusia menyatakan bahwa mereka adalah pengikut Karl Marx. Sistem ekonomi sosialis sangat bertentangan dengan sistem kapitalis di seluruh dunia. Dalam pemerintahan sosialis, semua kegiatan vital dikuasai oleh negara (masyarakat terbesar), tidak ada kebebasan berpolitik bagi individu sehingga di Rusia hanya ada satu partai saja, yaitu Partai Komunis yang boleh hidup. Agama  dianggap candu masyarakat dan musuh terbesar bagi materialisme. Orang yangmenganut agama apabila melakukan propaganda agama tidak dijamin keselamatannya oleh undang-undang di Rusia. Jadi, mereka boleh dibunuh apabila perlu. Perorangan tidak boleh menumpuk kekayaan yang besar. Inilah  pokok-pokok peraturan Lenin tentang Marxisme di negara Rusia yang akandisebarluaskan ke seluruh dunia.

5. Demokrasi

Demokrasi berasal dari dua kata Yunani :demos dan kratien. Demos berarti rakyat, sedangkan kratien berarti pemerintahan. Dengan demikian demokrasi berarti pemerintahan oleh rakyat. Salah satu ahli pikir penganjur teori pemerintahan demokrasi adalah Jean Jacques (J.J.) Rousseau dari Prancis. J.J. Rousseau dalam bukunya Du Contract Social menyatakan bahwa menurut kodratnya manusia lahir adalah sama dan merdeka. Akan tetapi, dalam kehidupan masyarakat setiap orang mengikatkan diri dalam suatu perjanjian bersama (perjanjian masyarakat/contract social) untuk membentuk suatu lembaga yang diserahi kekuasaan menyelenggarakan ketertiban dalam masyarakat. Lembaga itu disebut pemerintah dan pemerintah itu berdaulat. Kedaulatan pemerintahan sebenarnya bukan milik pemerintah, melainkan milik rakyat. Pemerintahan melakukan kekuasaan semata-mata atas nama rakyat. Jadi, menurut J.J. Rousseau pemerintahan demokrasi adalah pemerintahan yangkekuasaan tertinggi berada di tangan rakyat. Pemerintah demokrasi berarti pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Buku karya Rosseau yang berjudul Du Contract Social merupakan sumber inspirasi penting bagi berbagai peristiwa luar biasa dalam Revolusi Prancis (1789). Rakyat Prancis yang tertindas di bawah pemerintahan Raja Louis XIV menuntut jaminan hakhak asasi manusia yang berupa kebebasan dan persamaan. Selain itu, rakyat juga menuntut pembagian kekuasaan politik yang adil. Kekuasaan raja harus dibatasi oleh undang-undang dan rakyat harus memiliki wakil yang duduk dalam parlemen. Para wakil rakyat itu bersama raja harus memperjuangkan nasibrakyat, menjamin hak-hak asasi manusia, dan menjamin hak-hak politik. Dari sinilah lahir negara demokrasi, yaitu negara yang berasal dari rakyat, diperintaholeh rakyat, dan untuk kesejahteraan rakyat.

Suatu negara yang dianggap sebagai eksperimen demokrasi modern adalah Amerika Serikat. Dalam “Declaration of Independence”, dinyatakan bahwa semua manusia diciptakan sama oleh Tuhan telah dikaruniai beberapa hak asasi, diantaranya: life, liberty and the persuit of happiness (hidup, kemerdekaan dan  mencapai kebahagiaan) Untuk menjamin itu dibentuk pemerintahan yangkekuasaannya dari rakyat dan untuk rakyat. Itulah pemerintahan demokrasi. Dari Amerika Serikat, maka paham demokrasi menyebar keseluruh Eropa dan masuk di daerah jajahan, Asia dan Afrika. Hal itu menimbulkan gerakan nasionalisme yang menentang penjajahan di Asia dan Afrika.


6. Akibat munculnya Paham Baru lahir Nasionalisme di Asia, Afrika, dan Kesadaran Kebangsaan Indonesia 

Kemunculan paham kebangsaan atau nasionalisme di Afrika dan Asia, khususnya di Indonesia, mencerminkan kebangkitan bangsa-bangsa tersebutdalam menentang imperialisme dan kolonialisme bangsa Barat.

Penyebab berkembangnya nasionalisme di Afrika dan Asia, khususnya Indonesia, antara lain sebagai berikut.

a. Kenangan Kejayaan Masa Lampau
Bangsa di Asia dan Afrika umumnya sebelum bangsa Barat datang menjajah merupakan bangsa yang jaya dan berdaulat. Bangsa Indonesia dengan Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit pernah menjadi bangsa besar dan disegani bangsa lain. Kenangan akan kejayaan masa lampau akan menggugah “harga diri”sehingga mereka akan berbuat apa saja untuk mempertahankannya.

b. Penderitaan dan Kesengsaraan Akibat Penjajahan (Imperialisme)
Imperialisme dan kolonialisme di mana saja di muka bumi ini pasti akan menimbulkan kesengsaraan. Bangsa imperialis hanya mengeksploitasi kekayaan alam dan tenaga penduduk yang ia kuasai tanpa memperhatikan kesejahteraan. Persamaan kesengsaraan akibat imperialisme dan kolonialisme mendorong bersatunya tekad secara bersama (nasional) untuk mengusir penjajah.

c. Munculnya Golongan Terpelajar
Golongan terpelajar merupakan agen pembaru (agent of change) dalam kehidupan. Mereka muncul akibat perkembangan dan meningkatnya pendidikan. Dari kelompok terpelajar, berbagai gagasan tentang nasionalisme dan antiimperialisme muncul dan berkembang di tengah masyarakat. Oleh karena itu, kelompok terpelajar menjadi motor penggerak Pergerakan Nasional.

d. Kemenangan Jepang atas Rusia
Kemenangan perang Jepang atas Rusia pada tahun 1905 menyebabkan bangkitnya semangat kebangsaan bangsa Asia dan Afrika secara umum.

Selain berbagai faktor seperti di atas, kebangkitan nasional bangsa Afrika dan Asia khususnya Indonesia juga didukung faktor berikut.

1) Kemajuan Bidang Politik
Tokoh-tokoh nasional berkeinginan mengakhiri dominasi politik imperialis bangsa Barat dan Timur. Para tokoh nasionalis berpendapat bahwa kaum imperialis terlalu mengeksploitasi bangsa jajahannya sehingga kesewenangwenangan itu harus dilawan. Oleh karena itu, para tokoh nasionalis maju sebagai pemimpin menentang imperialis.

Tokoh
Mahatma Gandhi
Mohandas Karamchand Gandhi, lebih dikenl dengan nama Mahatma Gandhi pemimpin India\ yang besar, lahir 2 Oktober 1869 di Porbandar, negara Kathiawad (sudamapari) putera dari Karamchand Gandhi alias Kaba Gandhi. Selama menjadi murid dari sekolah rendah, Kathiawad High School tidak ada bakat yang luar biasa dari diri Gandhi.Tartkala usia 7 tahun dipertunangkan dengan Kasturbai dan dikawinkan sesudah usia 13 tahun di tahun 1883. (Di India hal seperti ini sudah biasa). Gandhi bertekad untuk memperjuangkan kemerdekaan bangsanya, maka selama hidupnya ia tidak pernah mundur tidak gentar. Konsep perjuangannya diilhami dari perjalanan perjuangannya, meliputi ahimsa (keras tidak boleh di lawan keras, tetapi dengan tidak melawan), satyagraha (nonkooperatif), swadesi (memakai barang butan sendiri) dan hartal (pemogokan kerja)

Sampai kemerdekaan India tercapai, Gandhi berjuang terus, berpuasa,mengajar rakyar, hidup berkorban dengan memberikan contoh sendiri. Perkataan dan perbuatan selalu selaras dalam diri Gandhi. Juga setelah India merdeka 15 agustus 1947, Gandhi terus berjuan untuk persatuan HinduMuslim, sampai hari ahkirnya tanggal 30 Januari 1948, ia mati terbunuh oleh seorang fanatikus. Demikianlah Gandhi hidup berkorban, meninggalnyapun sebagai korban

Mahatma Gandhi
Gambar Mahatma Gandhi Tokoh Nasionalis India

2) Kemajuan Bidang Ekonomi
Menjelang abad ke-20, praktik eksploitasi ekonomi terhadap daerah jajahan mulai dihapuskan. Di Indonesia, penghapusan eksploitasi ekonomi ditunjukkan dengan penerapan kebijakan Politik Etis. Kebijakan ini pada umumnya untuk membantu mensejahterakan rakyat jajahan. Dari sini peningkatan taraf hidup dan harga diri bangsa pribumi menjadi prioritas dan cita-cita perjuangan kaum nasionalis.

3) Kemajuan Bidang Kebudayaan
Berkuasanya kaum kolonial dari Barat berpengaruh juga terhadap kehidupan ]kebudayaan bangsa pribumi. Pengaruh kebudayaan Barat (westernisasi) banyak ]yang bertentangan dengan kebudayaan bangsa pribumi. Oleh karena itu, para ]tokoh nasionalis berusaha membendung pengaruh buruk budaya Barat. Namun, hal-hal yang bersifat positif coba diadopsi dan dikembangkan dengan budaya pribumi. Usaha membendung pengaruh buruk budaya Barat menjadi salah satu bentuk perjuangan para tokoh nasionalis.

Ketiga unsur di atas merupakan satu kesatuan yang harus digunakan dan menjadi ciri-ciri perjuangan nasionalisme di negara-negara Asia dan Afrika. Keinginan membebaskan diri dari belenggu penjajahan awalnya memang bersifat lokal atau kedaerahan. Namun, sesuatu yang sama dari berbagai daerah itu akhirnya menjadi kebersamaan dan meluas ke seluruh negeri yang terjajah. Puncak perjuangan tersebut akhirnya menjadi nasionalisme suatu negara.

Timbulnya nasionalisme atau gerakan kebangsaan di kawasan Asia dan Afrika merupakan wujud reaksi praktik penjajahan di kawasan Asia dan Afrika. Penjajahan yang dimaksud meliputi hal-hal sebagai berikut.
  • Penguasaan bidang politik, yaitu kekuasaan pemerintahanan di suatu wilayah yang berada pada cengkeraman pemerintah negara lain (penjajah).
  • Penguasaan bidang ekonomi, yaitu suatu penguasaan ekonomi dengan menerapkan aturan monopoli secara paksa, serta melakukan pemerasan tenaga kerja dan kekayaan alam.
  • Penguasaan di bidang kebudayaan, yaitu suatu penguasaan yang dapat menghambat dan melemahkan kepribadian, harga diri, serta rasa kebangsaan suatu bangsa.


7. Hubungan Kehidupan Kekotaan dengan Munculnya Pergerakan Kebangsaan Indonesia

Masa pemerintahan kolonial Hindia Belanda yang begitu lama telah mempengaruhi berbagai aspek kehidupan masyarakat Indonesia. Pengaruh sosial dan budaya Barat serta kemajuan ekonomi di Indonesia telah mengubah dan membentuk pola kependudukan di Indonesia secara modern. Salah satu dampaknya, di Indonesia mulai lahir desa-desa dan kota-kota modern menggantikan ibu kota kerajaan menjadi pusat kegiatan masyarakat Indonesia. Kotakota baru pada umumnya sebagai pusat pemerintahan, pusat perdagangan,dan pusat-pusat perkebunan.

Pengaruh kebudayaan Barat yang diterima masyarakat Indonesia seringkalidisebut proses westernisasi. Pengaruh westernisasi pada umumnya berlangsung melalui jalur pemerintahan dan pendidikan. Proses westernisasi ini sangat jelas terlihat di kalangan bangsawan dan birokrat pribumi. Kehidupan yang dipengaruhi kebudayaan Barat sangat jelas terlihat pada kehidupan perkotaan.  Kota sangat terlihat majemuk kehidupan masyarakatnya. Oleh karena pusatpusat perkotaan baru banyak yang terbentuk karena adanya kepentinganpemerintah kolonial, maka jelas budaya kolonial yang paling kelihatan.

Masa pemerintahan kolonial Hindia Belanda juga memberikan pengaruh terhadap perkembangan dunia pendidikan bangsa Indonesia. Sebelum  pemerintahan kolonial berlangsung, sistem pendidikan Indonesia sangattradisional. Pusat-pusat pendidikan hanya berada di lingkungan istana dan pusat  keagamaan (pesantren). Kelompok masyarakat yang berhak mendapatkanpendidikan juga sangat terbatas pada keluarga bangsawan.

Namun, pada akhir abad ke-19 terjadi kemajuan pada dunia pendidikan Indonesia. Meskipun awalnya hanya untuk memperoleh tenaga administrasi rendahan dan murah, pemerintah kolonial Hindia Belanda mulai mengembangkan pendidikan. Di beberapa pusat kota baru, pemerintah kolonial Hindia

Belanda mulai membuka sekolah-sekolah. Meskipun awalnya yang boleh bersekolah adalah anak-anak priayi, ini merupakan langkah baru bangsa Indonesia untuk memperoleh pengetahuan baru. Perkembangan pendidikan di Indonesia menunjukkan gairah setelah pemerintah kolonial Hindia Belanda melaksanakan ]kebijakan Politik Etis. Salah satu kebijakan Politik Etis adalah mengembangkan pendidikan (edukasi) di Indonesia. Meskipun sekolah-sekolah masih terdapat di  kota-kota tertentu, pengaruhnya sangat luas dan kelak menjadi awal lahirnyaPergerakan Nasional Indonesia.

Inilah titik awal peranan kota dalam memunculkan semangat kebangsaan Indonesia sehingga melahirkan organisasi Pergerakan Nasional Indonesia. Kehidupan masyarakat kota pada umumnya sangat dinamis dibandingkan kehidupan desa. Kota menjadi tempat bertemunya berbagai jenis budaya, adat-istiadat, dan ras manusia yang berbeda. Apalagi di kota tersebut terdapat tempat-tempat yang menarik untuk didatangi. Pada masa pemerintahan kolonial Hindia Belanda ]salah satu yang menjadi daya tarik orang mendatangi suatu kota adalah adanya sarana pendidikan (sekolah). Dengan bersekolah terbuka peluang bagi seseorang  untuk mengubah status sosialnya. Pada perkembangan berikutnya, pendidikanmenjadi sarana penyadaran nasionalisme Indonesia.

Berbagai kota di Indonesia pada masa kolonial Hindia Belanda, seperti Batavia (Jakarta), Bandung, Bogor, Surabaya, dan Probolinggo menjadi tempat pendidikan yang menarik. Banyak rakyat Indonesia yang datang ke kota tersebut  untuk memperoleh pendidikan. Mereka berharap dengan pendidikan yangdiperoleh akan mengubah nasib.

Kesamaan penderitaan dan kesengsaraan akibat penjajahan mereka sampaikan di antara para pelajar tersebut. Bangkitnya nasionalisme di negaranegara Asia dan Afrika dapat dengan mudah mereka peroleh informasinya karena mereka hidup di kota. Akibatnya dari kota-kota tersebut, bangkitlah kesadaran mereka untuk membebaskan diri dan bangsanya dari cengkeraman penjajahan asing. Dengan demikian, dari kota-kota yang memiliki tempat pendidikan semangat kebangsaan mulai berkobar dan menyebar ke seluruh tanah air.

Makalah Hubungan antara Perkembangan Paham-Paham Baru dengan Munculnya Rasa Nasionalisme di Indonesia Rating: 4.5 Posted By: Sekolah Online

0 comments:

Poskan Komentar