Kajian Teori, Mata Pelajaran SD SMP SMP SMA SMK MTS dan Mata Kuliah Mahasiswa

Rabu, 14 September 2016

Interpretasi Tes Kebugaran Jasmani Langkahnya Lari Cepat 60 m dan Jarak Jauh ,Angkat badan, Baring duduk, Loncat tegak

Tes Kebugaran

1. Interpretasi tes kebugaran jasmani

Untuk mengetahui tingkat kebugaran jasmani siswa, guru harus melakukan pengukuran. Tes kebugaran jasmani tersebut harus dilakukan dengan prosedur dan cara yang benar sehingga menghasilkan hasil tes yang sesuai dengan tingkat kebugaran siswa serta dilakukan secara aman, baik bagi peserta tes maupun guru sebagai penilainya. Tes kebugaran jasmani memiliki beberapa fungsi, antara lain sebagai berikut.

  • Mengukur sejauh mana kemampuan siswa dalam hal kebugaran jasmaninya.
  • Menilai kemampuan fisik siswa.
  • Menentukan dan mengetahui sejauh mana kondisi siswa.
  • Mengetahui perkembangan kondisi siswa.
  • Hasil pengukuran digunakan untuk bahan memberikan bimbingan kepada siswa untuk meningkatkan kebugaran jasmaninya.
  • Hasil pengukuran digunakan sebagai salah satu bahan penilaian pelajaran penjas.


Tes kebugaran jasmani terdiri atas beberapa rangkaian tes, yaitu:
  • Lari 60 m.
  • Angkat tubuh 60 detik untuk pria dan gantung siku tekuk untuk wanita.
  • Baring duduk 60 detik.
  • Loncat tegak.
  • Lari 1200 m untuk pria dan lari 1000 m untuk wanita.


Berikut ini merupakan beberapa pedoman yang harus dipersiapkan peserta tes dan guru sebelum melakukan tes.

a. Untuk peserta tes
Berikut merupakan beberapa prosedur yang harus diikuti peserta tes sebelum melalukan tes kebugaran jasmani.
  • Kondisi tubuh sehat dan fit.
  • Dua jam sebelumnya harus sudah makan.
  • Menggunakan pakaian dan sepatu olahraga.
  • Memahami terlebih dahulu tata cara pelaksanaan tes.
  • Melakukan pemanasan terlebih dahulu sebelum melakukan tes.
  • Peserta yang tidak dapat melakukan salah satu tes dianggap gugur.

b. Untuk guru atau petugas tes
Prosedur pelaksanaan tes untuk guru atau petugas tes sebagai berikut.
  • Memberikan kesempatan kepada peserta tes untuk melakukan pemanasan terlebih dahulu.
  • Memberikan kesempatan kepada peserta tes untuk mencoba beberapa gerakan tes.
  • Memperhatikan waktu perpindahan dari tes yang satu ke tes yang lain.
  • Memberikan nomor peserta yang jelas dan dapat dilihat oleh petugas tes.
  • Tidak memberikan nilai pada peserta tes yang tidak dapat melakukan salah satu tes.
  • Mencatat hasil tes pada formulir yang telah disediakan.


2. Langkah-langkah tes kebugaran

Berikut diuraikan langkah-langkah tes kebugaran jasmani.
a. Tes lari cepat 60 m
Tujuan tes lari cepat 60 meter ialah untuk mengukur kemampuan fisik siswa dan mengukur kecepatan lari serta menentukan tingkat kesegaran jasmani siswa.

Peralatan dan perlengkapan:
  1. Lintasan lari yang lurus, datar, rata, tidak licin yang berjarak 60 meter
  2. Stopwatch
  3. Bendera start
  4. Kapur
  5. Alat tulis
  6. Nomor dada
  7. Tiang pancang


Pelaksanaan tes:
  • Siswa bersiap berdiri di belakang garis start.
  • Pada saat aba-aba "bersedia", peserta mengambil sikap start jongkok
  • Pada saat aba-aba "ya", siswa berlari sekencang-kencangnya sampai garis finish.
  • Lari diulang jika ada siswa yang mencuri start atau salah seorang peserta mengganggu peserta lainnya.


Teknik penilaian:
  • Hasil yang dicatat adalah waktu yang dicapai siswa untuk menempuh jarak 60 meter.
  • Angka dicatat sampai per seratus detik bila stopwatch-nya digital, namun bila manual sampai per sepuluh detik.


b. Angkat badan
Tujuan angkat badan adalah untuk mengukur kekuatan dan daya tahan otot lengan dan bahu.
Peralatan dan perlengkapan:
  1. Palang tunggal.
  2. Stopwatch.
  3. Formulir tes dan alat tulis.
  4. Nomor dada.
  5. Serbuk kapur.


Pelaksanaan tes untuk putri (chinning):
  1. Palang tunggal dipasang dengan ketinggian 150 cm di atas permukaan tanah.
  2. Peserta menggantungkan badannya di bawah palang tersebut dengan posisi lengan lurus.
  3. Kemudian, lakukan gerakan membengkokkan lengan, lalu meluruskannya kembali.
  4. Lakukan selama 60 menit.


Pelaksanaan tes untuk putra (pull up):
  1. Peserta bergantung pada palang tunggal sehingga badan, kepala, dan tungkai lurus.
  2. Peserta membuka kedua lengannya selebar bahu dan keduanya lurus.
  3. Peserta mengangkat tubuhnya dengan membengkokkan sampai dagu melewati palang tunggal, kemudian kembali ke sikap awal.
  4. Gerakan tersebut dilakukan secara berulang-ulang tanpa istirahat selama 60 detik.

Interpretasi tes kebugaran jasmani
Gambar Pull up untuk putra dan chinning untuk putri

Teknik penilaian:
  1. Skor tes didasarkan pada jumlah angkatan tubuh yang dilakukan dengan benar.
  2. Jika siswa tidak dapat melakukan sikap tersebut dinyatakan gagal dan mendapatkan nilai nol.


c. Baring duduk
Tujuan tes baring duduk adalah untuk mengukur kekuatan dan daya tahan otot perut.
Peralatan dan perlengkapan:
  1. Lantai/ lapangan tembok atau rumput yang rata dan bersih.
  2. Palang tunggal.
  3. Stopwatch.
  4. Formulir pencatat hasil.
  5. Nomor dada.


Pelaksanaan tes:
  1. Peserta berbaring di atas lantai, lutut ditekuk 90 derajat dengan kedua tangan menyilang di depan dada.
  2. Peserta lain memegang pergelangan kaki supaya tidak terangkat saat badan ke posisi duduk.
  3. Pada aba-aba “ya” peserta mulai bangun sampai kedua sikunya menyentuh paha, kemudian kembali ke posisi berbaring.
  4. Gerakan tersebut dilakukan sebanyak mungkin selama 60 detik.
  5. Gerakan tidak dihitung apabila siswa tidak sempurna dalam melakukan gerakan tersebut.

Gambar Sit up

Teknik penilaian:
Nilai didasarkan pada jumlah gerakan yang dilakukan selama 60 detik tersebut, semakin banyak gerakan yang dilakukan maka nilainya semakin baik.

d. Loncat tegak
Tujuan tes loncat tegak adalah untuk mengukur daya ledak (tenaga ekplosif) otot tungkai.

Peralatan dan perlengkapan:
  1. Dinding.
  2. Papan berwarna gelap berukuran 30 × 150 yang dipasang di dinding dengan ketinggian jarak antara lantai dengan nol pada papan skala ukuran 150 cm.
  3. Kapur dan alat penghapus.
  4. Formulir pencatat nilai.


Pelaksanaan tes:
  1. Peserta berdiri menyamping tegak dekat dengan dinding. Kedua kaki rapat, ujung jari tangan dibubuhi kapur.
  2. Tangan yang berada dekat dengan dinding diangkat lurus ke atas, telapak tangan ditempelkan pada papan berskala sehingga meninggalkan bekas tangannya.
  3. Kedua tangan lurus berada di samping badan, kemudian peserta mengambil sikap awalan dengan membengkokkan kedua lutut dan kedua tangan diayun ke belakang.
  4. Peserta meloncat setinggi mungkin sambil menepuk papan berskala dengan tangan yang terdekat dengan dinding sehingga meninggalkan bekas jangkauan loncatan.
Gambar Loncat tegak

Teknik penilaian:
Hasil loncat tegak diperoleh dengan cara hasil raihan tertinggi dikurangi dari tinggi badan siswa.

e. Tes lari jarak jauh (1000 m untuk putra dan 1200 m untuk putri)
Tujuan tes lari jarak jauh adalah untuk mengukur kemampuan fisik siswa dan mengukur daya tahan.

Peralatan dan perlengkapan:
  1. Lintasan lari yang lurus, datar, rata, tidak licin
  2. Stopwatch
  3. Bendera start
  4. Peluit
  5. Alat tulis
  6. Nomor dada
  7. Tiang pancang


Pelaksanaan tes:
  1. Peserta berdiri di belakang garis start dengan sikap berdiri.
  2. Peserta bersiap dengan melakukan start berdiri di belakang garis start.
  3. Pada saat aba-aba "ya", peserta berlari menuju garis finish dengan jarak tempuh 1000 m untuk putri dan 1200 m untuk putra.
  4. Lari diulang jika ada siswa yang mencuri start atau salah seorang peserta mengganggu peserta lainnya.


Teknik penilaian:
  1. Hasil yang dicatat adalah waktu yang dicapai siswa untuk menempuh jarak yang telah ditentukan.
  2. Angka dicatat sampai perseratus detik bila stopwatchnya digital, namun bila manual sampai per sepuluh detik.


Kriteria Tes Kebugaran Jasmani

(Untuk siswa SMA Usia 16–19 tahun)
Interpretasi Tes Kebugaran Jasmani

Komponen Kebugaran Jasmani

1. Kecepatan
Kecepatan (speed) adalah kemampuan berpindah dari satu tempat ke tempat lain dalam waktu yang sangat singkat. Kecepatan bersifat lokomotor dan gerakannya bersifat siklik, artinya satu jenis gerak yang dilakukan berulang-ulang seperti lari atau kecepatan gerak bagian tubuh seperti pukulan.

Aspek kecepatan dalam kesegaran jasmani sangat penting. Pemain harus bergerak dengan cepat untuk menutup setiap sudut-sudut lapangan sambil menjangkau sesuatu dengan cepat. Demikian juga, dengan aktivitas sehari-hari harus dilakukan dengan cepat dan tepat. Cara untuk bergerak cepat adalah melatih kecepatan beberapa anggota tubuh yang mendominasi gerakan.

Aspek kecepatan dalam kesegaran jasmani juga bermakna seseorang harus cekatan dalam mengubah arah gerak dengan tiba-tiba, tanpa kehilangan momen keseimbangan tubuh (agilitas). Bentuk-bentuk latihannya, antara lain:
a. Lari cepat dalam jarak dekat.
b. Lari bolak-balik, jarak enam meter (shuttle run)
c. Tingkatkan kualitas latihan dengan menggunakan beban dan rintangan.
d. Jongkok-berdiri, kemudian lari cepat jarak dekat.

2. Kelincahan
Kelincahan (agility) adalah kemampuan untuk mengubah arah atau posisi tubuh dengan cepat dilakukan bersama-sama dengan gerakan lainnya. Bagi pelajar sekaligus masyarakat, kelincahan merupakan komponen kebugaran jasmani yang harus dimiliki. Kelincahan bagi pelajar menjadi ciri khas dalam bertindak. Kelincahan dapat diprioritaskan dalam latihan bagi masyarakat untuk melatih kebugaran jasmaninya.

Kelincahan atau agility dapat dikembangkan melalui kegiatan lari dan gerakan-gerakan lain yang memiliki nilai aerobik. Biasanya orangorang menyenangi latihan lari selama 40–60 menit dengan kecepatan yang bervariasi. Tujuan latihan ini adalah meningkatkan kemampuan daya tahan aerobik dan daya tahan otot. Artinya, pelaku dipacu untuk berlari dan bergerak dalam waktu lama dan tidak mengalami kelelahan yang berarti.

Selanjutnya, proses latihan lari ini ditingkatkan kualitas frekuensi, intensitas, dan kecepatan, yang akan berpengaruh terjadinya proses anaerobik (stamina) seseorang. Artinya, orang itu mampu bergerak cepat dalam tempo lama dengan gerakan yang tetap konsisten dan harmonis.

3. Praktik kebugaran jasmani
Setelah Anda mengetahui bentuk-bentuk latihan kebugaran jasmani, alangkah baiknya Anda mempraktikkannya. Dalam mempraktikkan latihan tersebut, lakukan secara teratur sehingga jasmani Anda akan benar-benar bugar. Selain itu, mengaculah kepada kriteria tes dari masing-masing bentuk latihan tersebut. Jika ada sesuatu hal, tanyakanlah kepada guru olahragamu.

Interpretasi Tes Kebugaran Jasmani Langkahnya Lari Cepat 60 m dan Jarak Jauh ,Angkat badan, Baring duduk, Loncat tegak Rating: 4.5 Posted By: Sekolah Online

0 comments:

Poskan Komentar