Kajian Teori, Mata Pelajaran SD SMP SMP SMA SMK MTS dan Mata Kuliah Mahasiswa

Jumat, 05 Agustus 2016

Makalah Perkembangan Kerajaan Islam di Indonesia Sejarah Samudera Pasai, Aceh, Demak, Banten, Mataram, Makassar, Ternate, Tidore

Perkembangan Kerajaan Islam di Indonesia
1. Kerajaan Samudera Pasai
Kerajaan Samudera Pasai terletak di pantai utara Aceh, pada muara Sungai Pasangan (Pasai). Pada muara sungai itu terletak dua kota, yaitu Samudera (agak jauh dari laut) dan Pasai (kota pesisir). Kedua kota yang masyarakatnya sudah masuk Islam tersebut disatukan oleh Marah Silu atau Merah Selu yang masuk Islam berkat pertemuannya dengan Syekh Ismail, seorang utusan Syarif Mekah. Merah Selu kemudian dinobatkan menjadi sultan (raja) dengan gelar Sultan Malik al Saleh.


a. Bidang Politik
Setelah resmi menjadi kerajaan Islam (kerajaan bercorak Islam pertama di Indonesia), Samudera Pasai berkembang pesat menjadi pusat perdagangan dan pusat studi Islam yang ramai. Pedagang dari India, Benggala, Gujarat, Arab, Cina serta daerah di sekitarnya banyak berdatangan di Samudera Pasai.

Samudera Pasai setelah pertahanannya kuat segera meluaskan kekuasaan ke daerah pedalaman, meliputi Tamiang, Balek Bimba, Samerlangga, Beruana, Simpag, Buloh Telang, Benua, Samudera, Perlak, Hambu Aer, Rama Candhi, Tukas, Pekan, dan Pasai. Dalam rangka islamisasi, Sultan Malik al Saleh menikah dengan putri Raja Perlak.

Sultan Malik al Saleh mangkat pada tahun 1297 dan dimakamkan di Kampung Samudera Mukim Blang Me dengan nisan makam berciri Islam. Jabatan Sultan Pasai kemudian diteruskan oleh putranya, Sultan Malik al Thahir. Sultan ini memiliki dua orang putra, yaitu Malik al Mahmud dan Malik al Mansur. Ketika masih kecil, keduanya diasuh oleh Sayid Ali Ghiatuddin dan Sayid Asmayuddin. Kedua orang putranya itulah yang kemudian mewarisi takhta kerajaan. Sementara itu, kedua pengasuhnya itu diangkat menjadi perdana menteri. Ibu kota kerajaan pernah dipindahkan ke Lhok seumawe.

Pemegang kekuasaan Samudera Pasai selanjutnya adalah Sultan Ahmad Perumadal Perumal. Pada masa pemerintahannya, Samudera Pasai sudah menjalin hubungan dengan Kesultanan Delhi (India). Buktinya, ketika Muhammad Tughluq dari India pada tahun 1345 mengirimkan utusan yang bernama Ibn Battuta ke Cina, utusan tersebut sempat singgah dahulu diSamudera Pasai. Sekembalinya dari Cina (1346), Ibn Battuta singgah lagi dan diterima baik oleh Sultan Ahmad Perumadal Perumal.

b. Aspek Kehidupan Sosial budaya dan Ekonomi
Para pedagang asing yang singgah di Malaka untuk sementara menetap beberapa lama untuk mengurusi perdagangan mereka. Dengan demikian, para pedagang dari berbagai bangsa itu bergaul selama beberapa lama dengan penduduk setempat. Kesempatan itu digunakan oleh pedagang Islam dari Gujarat, Persia, dan Arab untuk menyebarkan agama Islam. Dengan demikian, kehidupan sosial masyarakat dapat lebih maju, bidang perdagangan dan pelayaran juga bertambah maju.

Kerajaan Samudera Pasai sangat dipengaruhi oleh Islam. Hal itu terbukti terjadinya perubahan aliran Syiah menjadi aliran Syafi’i di Samudera Pasai ternyata mengikuti perubahan di Mesir. Pada saat itu di Mesir sedang terjadi pergantian kekuasaan dari Dinasti Fatimah yang beraliran Syiah kepada Dinasti Mameluk yang beraliran Syafi’i.

Aliran syafi’i dalam perkembangannya di Pasai menyesuaikan dengan adatistiadat setempat sehingga kehidupan sosial masyarakatnya merupakan campuran Islam dengan adat istiadat setempat.


2. Kerajaan Aceh

Aceh semula menjadi daerah taklukan Kerajaan Pedir. Akibat Malaka jatuh ke tangan Portugis, pedagang yang semula berlabuh di Pelabuhan Malaka beralih ke pelabuhan milik Aceh. Dengan demikian, Aceh segera berkembang dengan cepat dan akhirnya lepas dari kekuasaan Pedir. Aceh berdiri sebagai kerajaan merdeka. Sultan pertama yang memerintah dan sekaligus sebagai pendiri Kerajaan Aceh adalah Sultan Ali Mughayat Syah (1514–1528).

a. Bidang Politik
Aceh cepat tumbuh menjadi kerajaan besar karena didukung oleh faktor sebagai berikut.
  • Letak ibu kota Aceh sangat strategis, yaitu di pintu gerbang pelayaran dari India dan Timur Tengah yang akan ke Malaka, Cina, atau ke Jawa.
  • Pelabuhan Aceh (Olele) memiliki persyaratan yang baik sebagai pelabuhan dagang. Pelabuhan itu terlindung oleh Pulau We, Pulau Nasi, dan Pulau Breuen dari ombak besar.
  • Daerah Aceh kaya dengan tanaman lada sebagai mata dagangan ekspor yang penting. Aceh sejak dahulu mengadakan hubungan dagang internasional.
  • Jatuhnya Malaka ke tangan Portugis menyebabkan pedagang Islam banyak yang singgah ke Aceh, apalagi setelah jalur pelayaran beralih melalui sepanjang pantai barat Sumatra.


Aceh selain memiliki wilayah yang luas juga mampu melakukan perdagangan ke wilayah Cina, India, Gujarat, Timur Tengah, sampai ke Turki.

Sultan Iskandar Muda selama 20 tahun berhasil menekan perdagangan orang-orang Eropa dan menerobos jalur perdagangan Portugis mulai dari Selat Malaka sampai ke Teluk Persia.

Corak pemerintahan Aceh terbagi atas pemerintahan sipil dan pemerintahan atas dasar agama.

1) Pemerintahan Sipil
Pemerintahan sipil dipimpin oleh kaum bangsawan. Setiap kampung (gampong) dipimpin oleh seorang uleebalang. Beberapa gampong digabung menjadi sagi yang dipimpin oleh seorang panglima sagi. Ia berkuasa atas daerahnya dan berhak memilih sultan. Kaum bangsawan yang memegang kekuasaan sipil disebut teuku.

2) Pemerintahan atas Dasar Agama
Pemerintahan atas dasar agama dilakukan dengan menyatukan beberapa gampong dengan sebuah masjid yang disebut mukim. Kepala tiap-tiap mukim disebut imam. Kaum ulama yang berkuasa dalam bidang keagamaan disebut teungku.

b. Bidang Sosial Budaya
Letak Aceh yang strategis menyebabkan perdagangannya maju pesat. Dengan demikian, kebudayaan masyarakatnya juga makin bertambah maju karena sering berhubungan dengan bangsa lain. Contoh dari hal tersebut adalah tersusunnya hukum adat yang dilandasi ajaran Islam yang disebut Hukum Adat Makuta Alam.

Menurut Hukum Adat Makuta Alam pengangkatan sultan haruslah semufakat hukum dengan adat. Oleh karena itu, ketika seorang sultan dinobatkan, ia berdiri di atas tabal, ulama yang memegang Al-Qur’an berdiri di kanan, sedangkan perdana menteri yang memegang pedang berdiri di kiri.

Pada umumnya, di Aceh pangkat sultan turun kepada anak. Sultan diangkat  oleh rakyat atas mufakat dan persetujuan ulama serta orang-orang cerdik pandai. Adapun orang-orang yang diangkat menjadi sultan dalam hukum agama Islam harus memiliki syarat-syarat sebagai berikut:
  • mempunyai kecakapan untuk menjadi kepala negara (merdeka, dewasa, berpengetahuan, dan adil);
  • cakap mengurus negeri, hukum, dan perang;
  • mempunyai kebijaksanaan dalam hal mempertimbangkan serta menjalankan hukum dan adat.


Jika sultan mangkat sebelum ada pengganti oleh karena beberapa sebab lain, Panglima Sagi XXII Mukim yang menjadi wakil raja. Ia bertugas menjalankan pemerintahan dan menerima hasil yang didapat dari Aceh sendiri dan daerah taklukkan. Jika sudah ada yang patut diangkat menjadi sultan, perbendaharaan itu pun dengan sendirinya berpindah kepada yang berhak.

Hukum Adat Makuta Alam memberikan gambaran kekuasaan Sultan Aceh, seperti berikut:
  1. mengangkat panglima sagi dan ulebalang, pada saat pengangkatan mereka mendapat kehormatan bunyi dentuman meriam sebanyak 21 kali;
  2. mengadili perkara yang berhubungan dengan pemerintahan;
  3. menerima kunjungan kehormatan termasuk pedagang-pedagang asing;
  4. mengangkat ahli hukum (ulama);
  5. mengangkat orang cerdik pandai untuk mengurus kerajaan;
  6. melindungi rakyat dari kesewenang-wenangan para pejabat kerajaan.


Dalam menjalankan kekuasaan, sultan mendapat pengawasan dari alim ulama, kadi, dan Dewan Kehakiman. Mereka terutama bertugas memberi peringatan kepada sultan terhadap pelanggaran adat dan syara’ yang dilakukan.

Sultan Iskandar Muda berhasil menanamkan jiwa keagamaan pada masyarakat Aceh yang mengandung jiwa merdeka, semangat membangun, rasa persatuan dan kesatuan, serta semangat berjuang antipenjajahan yang tinggi. Oleh karena itu, tidaklah berlebihan jika Aceh mendapat sebutan Serambi Mekah. Itulah sebabnya, bangsa-bangsa Barat tidak mampu menembus pertahanan Aceh.

c. Bidang Ekonomi
Bidang perdagangan yang maju menjadikan Aceh makin makmur. Setelah Sultan Ibrahim dapat menaklukkan Pedir yang kaya akan lada putih, Aceh makin bertambah makmur. Dengan kekayaan melimpah, Aceh mampu membangun angkatan bersenjata yang kuat. Pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda, Aceh mencapai puncak kejayaan. Dari daerah yang ditaklukkan didatangkan lada dan emas sehingga Aceh merupakan sumber komoditas lada dan emas.

Pada masa pemerintahan Iskandar Muda muncul ahli tasawuf yang terkenal, yaitu Hamzah Fansyuri dan muridnya Syamsudin as Sumatrani.

Sultan Iskandar Muda mangkat pada tahun 1636 dan digantikan oleh menantunya, Iskandar Thani (1636–1641). Masa pemerintahan Sultan Iskandar Thani tidak lama karena ia tidak memiliki kepribadian dan kecakapan yang kuat seperti Sultan Iskandar Muda. Pengawasan kepada para panglima yang mengurusi perdagangan mengendur sehingga mereka dapat berbuat semaunya. Daerah-daerah yang jauh dari pemerintah pusat mulai kurang loyal terhadap sultan. Terlebih lagi setelah Nur ar Din al Raniri (Nurrudin ar Raniri) ahli tasawuf yang beraliran ortodoks dari Gujarat datang ke Aceh.

Sejak Sultan Iskandar Muda mangkat, Aceh terus-menerus mengalami kemunduran dan akhirnya pada permulaan abad ke-20 (1935) dapat dikuasai oleh Belanda walaupun dengan susah payah.

Kemunduran Aceh ketika itu disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut.
  1. Kekalahan perang Aceh melawan Portugis di Malaka pada tahun 1629 membawa korban jiwa dan harta benda (kapal-kapal) yang cukup besar.
  2. Tokoh pengganti Sultan Iskandar Muda tidak secakap pendahulunya.
  3. Permusuhan yang hebat di antara kaum ulama yang menganut ajaran Syamsudin as Sumatrani dan penganut ajaran Nur al Din ar Raniri.
  4. Daerah-daerah yang jauh dari pemerintahan pusat, seperti Johor, Perlak, Pahang, Minangkabau, dan Siak melepaskan diri dari Aceh.
  5. Pertahanan Aceh lemah sehingga bangsa-bangsa Eropa lainnya berhasil mendesak dan menggeser daerah perdagangan Aceh. Akibatnya, perekonomian Aceh makin lemah.


3. Kerajaan Demak 

Kerajaan Demak berdiri kira-kira tahun 1478. Hal itu didasarkan pada saat jatuhnya Majapahit yang diperintah oleh Prabu Kertabumi (Brawijaya V) dengan ditandai candrasengkala, sirna ilang kertaning bumi (artinya tahun 1400 Saka atau tahun 1478 Masehi). Para wali kemudian sepakat untuk menobatkan Raden Patah menjadi raja di Kerajaan Demak dengan gelar Senapati Jimbung Ngabdurrahman Panembahan Palembang Sayidin Panatagama. Untuk jabatan patih diangkat Ki Wanapala dengan gelar Mangkurat.

a. Bidang Politik
1) Raden Patah
Raden Patah adalah putra Brawijaya V dengan putri dari Campa. Oleh karena itu, setelah takhta ayahnya jatuh ke tangan Girindrawardhana dari Keling (Daha), Demak pun terancam. Akibatnya, terjadi peperangan antara Demak dan Majapahit pimpinan Girindrawardhana dan keturunannya yang bernama Prabu Udara hingga tahun 1518. Demak menang dan berdiri sebagai kerajaan Islam terbesar di Jawa (1518). Sejak saat itu Demak berkembang menjadi besar dan menguasai jalur perdagangan di Indonesia. Wilayah kekuasaan Demak cukup luas, hampir meliputi sepanjang pantai utara Pulau Jawa. Sementara itu, daerah pengaruhnya sampai ke luar Jawa, seperti ke Palembang, Jambi, Banjar, dan Maluku.

2) Pati Unus
Pada tahun 1507 Raden Patah digantikan oleh putranya, Pati Unus. Sebelum menduduki takhta, Pati Unus pada tahun 1513 pernah memimpin armada laut Demak menyerang Portugis di Malaka. Namun, usaha Pati Unus tersebut belum berhasil. Sekembalinya dari Malaka atas keberaniannya Pati Unus mendapat sebutan Pangeran Sabrang Lor.

Setelah Pati Unus naik takhta, ia tidak mencoba lagi menyerang Malaka, tetapi tetap memperkuat pertahanan lautnya agar Portugis tidak masuk ke Jawa. Sikap permusuhan Demak terhadap Portugis ternyata merugikan Portugis dan Pelabuhan Malaka. Hal itu disebabkan Demak tidak lagi mengirimkan barang dagangannya ke Malaka. Pedagang dari negara lain juga enggan datang ke Pelabuhan Malaka.

Pati Unus mangkat pada tahun 1521 dan takhtanya digantikan oleh adiknya, Trenggana.

3) Sultan Trenggana
Setelah naik takhta, Sultan Trenggana melakukan usaha besar membendung masuknya Portugis ke Jawa Barat. Pada tahun 1522 Gubernur Portugis di Malaka, Jorge d’Albuquerque telah mengirimkan utusan bernama Henrique Leme kepada Raja Samiam di Sunda Kelapa. Utusan itu diterima baik, bahkan Portugis diberi izin untuk mendirikan kantor dagang di Sunda Kelapa.

Berdasarkan data itu, Sultan Trenggana segera mengutus Faletehan (Fatahillah) beserta pasukannya untuk menduduki Jawa Barat. Tujuannya adalah agar Portugis tidak dapat menguasai wilayah Sunda Kelapa. Faletehan yang berasal dari Pasai merupakan seorang ulama dan panglima militer yang cakap. Dengan semangat juang yang tinggi, Banten dapat ditaklukkan dan berhasil dikuasai seluruhnya pada tahun 1527. Sunda Kelapa kemudian menyusul jatuh ke tangan umat Islam. Tentara Portugis yang baru tiba dari Malaka dan akan memberi bantuan kepada Raja Sunda dapat dihancurkan pula. Atas kemenangan itu, nama Sunda Kelapa diubah menjadi Jayakarta. Setelah itu, menyusul Cirebon dapat dikuasai pada tahun 1528. Dengan demikian, seluruh pantai utara Jawa, mulai dari Banten sampai dengan Gresik tunduk kepada pemerintahan Demak. Atas jasanya yang besar itu, Faletehan diangkat menjadi raja di Cirebon.

Pasukan Demak terus bergerak ke daerah pedalaman dan berhasil menundukkan Pajang dan Mataram. Setelah itu, Madura jatuh ke dalam kekuasaan Demak. Untuk memperkuat kedudukannya, putri Sultan Trenggana dinikahkan dengan Pangeran Langgar, Bupati Madura. Selanjutnya, Mas Karebet atau Jaka Tingkir, putra Bupati Pengging diambil menantu Sultan Trenggana dan diangkat menjadi Bupati Pajang. Jaka Tingkir setelah berkuasa di Pajang bergelar Hadiwijaya. Cara itulah yang disebut perkawinan politik.

Pada saat yang bersamaan, di Jawa Timur sedang berkembang sebuah kota pelabuhan dan pusat perdagangan, yaitu Pasuruan. Kota itu mengadakan hubungan dagang dengan Bali, pulau-pulau di Indonesia bagian tengah dan timur, serta Portugis. Hal itu jelas dianggap menyaingi Demak. Oleh karena itu, Sultan Trenggana memimpin sendiri pasukannya ke Pasuruan untuk menaklukannya. Terjadilah pertempuran hebat yang akhirnya menewaskan Sultan Trenggana pada tahun 1546. Setelah rajanya mangkat, pasukan Demak patah semangat dan seluruh pasukan ditarik mundur kembali ke Demak. Dalam sejarah Demak, Sultan Trenggana adalah raja terbesar. Sultan Trenggana cakap, menguasai sistem birokrasi pemerintahan dan strategi militer, serta memiliki pandangan jauh ke depan.

Mangkatnya Sultan Trenggana menimbulkan kekacauan politik yang hebat di Demak. Negara bagian (kadipaten) banyak yang melepaskan diri dan tidak mengakui lagi kekuasaan pemerintahan pusat di Demak. Para ahli waris diDemak juga saling berebut takhta sehingga timbul perang saudara yang hebat. Bupati Jipang, Aria Penangsang, memberontak. Aria Penangsang merasa lebih berhak mewarisi takhta. Seandainya ayahnya, Pangeran Sekar Seda Lepen, (kakak Trenggana) tidak dibunuh oleh Pangeran Prawata (putra Sultan Trenggana), tentu ia telah menjadi Sultan Demak. Oleh karena itu, Pangeran Prawata dibunuhnya. Suami Ratu Kalinyamat, Pangeran Hadiri (adik Pangeran Prawata) juga dibunuh. Situasi politik bertambah kacau sehingga para bangsawan Demak menyingkir ke Jepara di bawah pimpinan Ratu Kalinyamat (cucu Raden Patah). Mereka bersumpah akan menuntut balas kepada Aria Penangsang. 

Kendali kekuasaan Demak dipegang oleh Aria Penangsang yang berkedudukan di Jipang. Ratu Kalinyamat kemudian bekerja sama dengan Bupati Pajang, Hadiwijaya (Jaka Tingkir) untuk menyingkirkan Aria Penangsang. Dengan pasukan yang kuat dan tipu daya yang tepat, mereka berhasil menggagalkan pemberontakan Aria Penangsang yang akhirnya dibunuh oleh Hadiwijaya.

Setelah Aria Penangsang terbunuh, pusat pemerintahan beserta alat kebesaran Kerajaan Demak dipindahkan ke Pajang (1568). Sejak saat itu, tamatlah riwayat Kerajaan Demak dan berdirilah Kerajaan Pajang. Raja pertama

Pajang adalah Sultan Hadiwijaya (menantu Sultan Trenggana, anak Ki Kebo Kenanga). Selanjutnya, takhta Demak diserahkan kepada Aria Pangiri (anak Sunan Prawata) sebagai bupati yang tunduk di bawah kekuasaan Pajang. 

Perpindahan pusat pemerintahan kerajaan Islam dari daerah pesisir ke daerah pedalaman menimbulkan gejala baru, antara lain sebagai berikut.
  1. Sultan Hadiwijaya bersama ayahnya (Kebo Kenanga) dan Syekh Siti Jenar ingin menghidupkan kembali budaya Majapahit yang bercampur dengan paham teosofi melalui ajaran tasawuf yang heterodoks (sesat). Hal itu dimaksudkan untuk mengembalikan kekuasaan raja yang mutlak. Paham itu kemudian ditentang oleh para Wali Sanga sehingga Syekh Siti Jenar dihukum mati.
  2. Kerajaan Pajang lebih mengutamakan kehidupan bidang agraris dan kurang menaruh perhatian terhadap bidang pertahanan dan perdagangan. Akibatnya, para pedagang asing lebih berani dan leluasa memasuki kotakota dagang di Indonesia sehingga posisi mereka makin kuat.
  3. Daerah pesisir, Banten, Cirebon, dan Gresik berusaha lepas dari kekuasaan Pajang dan berdiri sebagai kerajaan merdeka. Kerajaan Pajang tidak berusia lama. Setelah Sultan Hadiwijaya mangkat terjadilah kekacauan yang hebat. Sutawijaya yang membantu Hadiwijaya mengalahkan Aria Penangsang mengambil alih kekuasaan dan pusat pemerintahannya dipindahkan ke Kotagede (Mataram) pada tahun 1582.


b. Bidang Ekonomi
Demak dalam bidang ekonomi, berperan penting karena mempunyai daerah pertanian yang cukup luas dan sebagai penghasil bahan makanan, terutama beras. Selain itu, perdagangannya juga maju. Komoditas yang diekspor, antara lain beras, madu, dan lilin. Barang tersebut diekspor ke Malaka melalui Pelabuhan Jepara. Dengan demikian, kehidupan ekonomi masyarakat berkembang lebih baik.

c. Bidang Sosial dan Budaya
Kehidupan sosial masyarakat Kerajaan Demak telah berjalan teratur. Pemerintahan diatur dengan hukum Islam. Akan tetapi, norma-norma atau tradisi-tradisi lama tidak ditinggalkan begitu saja.

Hasil kebudayaan Kerajaan Demak merupakan kebudayaan yang berkaitan dengan Islam. Hasil kebudayaannya yang cukup terkenal dan sampai sekarangmasih tetap berdiri adalah Masjid Agung Demak. Masjid itu merupakan lambang kebesaran Demak sebagai kerajaan Islam. Masjid Agung Demak selain kaya dengan ukir-ukiran bercirikan Islam juga memiliki keistimewaan, yaitu salah satu tiangnya dibuat dari kumpulan sisa-sisa kayu bekas pembangunan masjid itu sendiri yang disatukan (tatal).

Selain Masjid Agung Demak, Sunan Kalijaga salah seorang dari Wali Sanga juga meletakkan dasar-dasar perayaan Sekaten pada masa Kerajaan Demak.

Perayaan itu digunakan oleh Sunan Kalijaga untuk menarik minat masyarakat agar masuk Islam. Sekaten ini kemudian menjadi tradisi atau kebudayaan yang terus dipelihara sampai sekarang.

KesimpulanKerajaan Demak
Kerajaan Islam pertama di Jawa adalah Demak yang didirikan oleh Raden Patah atas dukungan Walisongo pada tahun 1481 M Hal ini berdasarkan sinengkalan “Geni mati Siniram Janmi” yang artinya tahun soko 1403=1481M. Sebelum Demak menjadi pusat kerajaan, Demak merupakan wilayah kerajaan Majapahit (Brawijaya V) yang dikenal dengan nama “Glagah Wangi”, wilayah kadipaten Jepara dan merupakan satusatunya kadipaten wilayah Majapahit yang adipatinya memeluk agama Islam.

Adapun asal kata ‘Demak’ ada beberapa pendapat, antara lain :
  • Menurut Prof Purbatjaraka: Demak berasal dari kata ‘Delemak, yang berarti tanah yang mengandung air/rawa’
  • Menurut Prof Dr Hamka: Demak berasal dari bahasa Arab ‘Dimak’ yang artinya “air mata” menggambarkan kesulitan dalam menegakkan agama Islam pada waktu itu.
  • Menurut Prof. R.M Sutjipto Wiryosuparto : Demak berasal dari bahasa Kawi yang artinya pegangan atau pemberian.


Dari ketiga pendapat tersebut, ada kecenderungan kata ‘Demak’ berasal dari bahasa Arab‘Dimak’ yang artinya “air mata yang menetes”, karena betapa sulitnya pada saat Walisanga menyiarkan dan menegakkan agama Islam ke dalam dada masyarakat yang sudah lama mempunyai kepercayaan dan keyakinan yang kuat terhadap ajaran-ajaran agama Hindu.

4. Kerajaan Banten

Semula Banten menjadi daerah kekuasaan Kerajaan Pajajaran. Rajanya (Samiam) mengadakan hubungan dengan Portugis di Malaka untuk membendung meluasnya kekuasaan Demak. Oleh karena itu, Sultan Trenggana dari Demak mengutus Faletehan untuk merebut Banten. Usaha itu berhasil secara gemilang. Banten, Sunda Kelapa, dan Cirebon jatuh ke tangan Faletehan. Sejak saat itu, agama Islam berkembang cepat di Jawa Barat. Banten segera tumbuh menjadi pelabuhan penting di Selat Sunda setelah Malaka jatuh ke tangan Portugis (1511). Hal itu disebabkan pedagang dari Gujarat, India, Timur Tengah, dan Arab enggan berlabuh di Malaka setelah dikuasai Portugis.

Pada tahun 1552 Faletehan menyerahkan pemerintahan Banten kepada putranya, Hasanuddin. Faletehan kemudian pergi ke Cirebon untuk meluaskan pemerintahan dan mengajarkan agama Islam hingga wafat tahun 1570. Faletehan dimakamkan di Bukit Gunung Jati sehingga terkenal dengan sebutan Sunan Gunung Jati. Di bawah pemerintahan Sultan Hasanuddin (1552–1570), Banten cepat berkembang menjadi besar. Wilayahnya meluas sampai ke Lampung, Bengkulu, dan Palembang.

a. Aspek Kehidupan Politik
Pada masa pemerintahan Maulana Yusuf, keadaan Banten aman dan tenteram karena kehidupan masyarakatnya diperhatikan. Misalnya, sultan melaksanakan pembangunan kota, membuat benteng, dan membangun istana. Bidang pertanian juga diperhatikan, misalnya dengan membangun saluransaluran irigasi. Dengan demikian, kehidupan sosial masyarakatnya dapat lebih baik.

Sultan Maulana Yusuf mangkat pada tahun 1580. Sesaat sebelum mangkat, saudaranya yang mendapat pendidikan di Istana Kalinyamat (Jepara) datang bermaksud menggantikan takhtanya. Namun, keinginan itu tentu saja ditolak oleh para pembesar Kerajaan Banten. Akibatnya, terjadi pertempuran sengit memperebutkan takhta kerajaan. Para pengawal dari Jepara terdesak dan maksud mereka gagal. Setelah peristiwa itu, putra Sultan Maulana Yusuf, Maulana Muhammad yang baru berusia sembilan tahun, diangkat menjadi raja dengan gelar Ratu Banten di bawah perwalian Mangkubumi.

Masa pemerintahan Sultan Maulana Muhammad berlangsung tahun 1580– 1605. Pada masa itulah pedagang Belanda pertama kali tiba di Banten (1596). Pada tahun 1605 Sultan Banten memimpin armadanya merebut Palembang, tetapi gagal. Bahkan, ia sendiri tewas dalam pertempuran di Palembang. Penggantinya adalah Abdulmufakir yang masih kanak-kanak. Abdulmufakir dalam menjalani pemerintahan didampingi wali, yaitu Ranamenggala. Selama pemerintahan Ranamenggala, perdagangan di Banten berkembang pesat. Para pedagang muslim tidak lagi berdagang di Malaka, tetapi ke Banten. Hal itu disebabkan Malaka jatuh ke tangan Portugis. Setelah Pangeran Ranamenggala wafat pada tahun 1624, Banten mengalami kemunduran. Banten mencapai puncak kejayaan kembali pada masa pemerintahan Sultan Ageng Tirtayasa.

b. Bidang Sosial Budaya dan Ekonomi
Banten tumbuh menjadi pusat perdagangan dan pelayaran yang ramai karena menghasilkan lada dan pala yang banyak. Pedagang Cina, India, Gujarat, Persia, dan Arab setelah berlabuh di Aceh, banyak yang meneruskan pelayarannya melalui pantai barat Sumatra menuju Banten. Pedagang dari Kalimantan, Makassar, Nusa Tenggara, dan Maluku juga banyak yang datang ke Banten. Dengan demikian, Banten menjadi saingan berat bagi Malaka dalam perdagangan. Karena pada saat itu situasi politik dan pemerintahan di Demak kacau, Hasanuddin melepaskan diri dari kekuasaan Demak. Sejak Banten menjadi kerajaan yang bercorak Islam, kehidupan sosial masyarakat Banten juga secara perlahan dipengaruhi oleh sistem kemasyarakatan Islam. Pengaruh tersebut tidak terbatas di lingkungan daerah perdagangan, tetapi meluas hingga ke pedalaman.

Perkembangan Kerajaan Islam di Indonesia
Gambar Peta Kerajaan Banten

Sultan Hasanuddin mangkat pada tahun 1570 dan digantikan oleh putranya, Maulana Yusuf. Sultan Maulana Yusuf memperluas daerah kekuasaannya ke pedalaman. Pada tahun 1579 kekuasaan Kerajaan Pajajaran dapat ditaklukkan, ibu kotanya direbut, dan rajanya yang bernama Prabu Sedah tewas dalam pertempuran. Sejak saat itu tamatlah riwayat kerajaan Hindu di Jawa Barat.

5. Kerajaan Mataram Islam

Pada waktu Sultan Hadiwijaya berkuasa di Pajang, Ki Ageng Pemanahan dilantik menjadi bupati di Mataram sebagai imbalan atas keberhasilannya membantu menumpas Aria Penangsang. Sutawijaya, putra Ki Ageng Pemanahan diambil anak angkat oleh Sultan Hadiwijaya. Setelah Ki Ageng Pemanahan wafat pada tahun 1575, Sutawijaya diangkat menjadi bupati di Mataram.

Sutawijaya ternyata tidak puas menjadi bupati dan ingin menjadi raja yang menguasai seluruh Jawa. Oleh karena itu, Sutawijaya mulai memperkuat sistem pertahanan Mataram. Hal itu ternyata diketahui oleh Hadiwijaya sehingga ia mengirim pasukan untuk menyerang Mataram. Peperangan sengit terjadi pada tahun 1582. Prajurit Pajang menderita kekalahan. Keadaan Sultan Hadiwijaya sendiri pada saat itu sedang sakit. Beberapa waktu kemudian Sultan Hadiwijaya mangkat. Setelah itu, terjadilah perebutan kekuasaan di antara para bangsawan

Pajang. Pangeran Pangiri (menantu Hadiwijaya yang menjabat Bupati Demak) datang menyerbu Pajang untuk merebut takhta. Hal itu tentu saja ditentang keras oleh para bangsawan Pajang yang bekerja sama dengan Sutawijaya, Bupati Mataram. Akhirnya, Pangeran Pangiri beserta pengikutnya dapat dikalahkan dan diusir dari Pajang.

Setelah suasana aman, Pangeran Benawa (putra Hadiwijaya) menyerahkan takhtanya kepada Sutawijaya yang kemudian memindahkan pusat pemerintahannya ke Mataram pada tahun 1586. Sejak saat itu berdirilah Kerajaan Mataram.

a. Bidang Politik
1) Sutawijaya
Sutawijaya setelah naik takhta bergelar Panembahan Senapati Ing Alaga Sayidin Panatagama. Pangeran Benawa yang dengan sukarela menyerahkan kekuasaannya kepada Sutawijaya diangkat menjadi Bupati Pajang. Pemerintahan Sutawijaya atau sering disebut Senapati ternyata banyak menghadapi rintangan. Para bupati di pantai utara Jawa yang dahulu tunduk kepada Demak dan Pajang memberontak ingin lepas dan menjadi kerajaan merdeka. Pusat perlawanan terhadap Mataram adalah Demak, Jepara, Kudus, Pajang, Gresik, dan Surabaya yang menghimpun kekuatan dari Kediri, Madiun, dan Ponorogo. Akan tetapi, Senapati terus berusaha menundukkan bupati-bupati yang menentangnya. Pada akhir masa pemerintahannya (1601), Mataram telah berhasil meletakkan landasan kekuasaannya mulai dari Galuh (Jawa Barat) sampai Pasuruan di Jawa Timur.

2) Mas Jolang
Setelah Senapati wafat diganti oleh putranya, Mas Jolang. Pada masa pemerintahan Mas Jolang, benturan antara daerah pesisir dan Mataram terus berlangsung. Bahkan, makin banyak bupati pesisir yang memberontak terhadap Mataram. Masa pemerintahan Mas Jolang diwarnai dengan peperangan yang melelahkan terhadap para pemberontak sehingga tidak mampu memperluas wilayahnya hingga mangkat pada tahun 1613.

3) Mas Rangsang (Sultan Agung)
Pengganti Mas Jolang adalah putranya, Mas Rangsang. Setelah naik takhta, Mas Rangsang bergelar Sultan Agung Senapati Ing Alaga Ngabdurahman Kalifatullah. Mas Rangsang adalah Raja Mataram pertama yang berani menggunakan gelar sultan. Hal itu sebagai lambang keberanian dan kebesaran jiwanya dalam menghadapi segala rintangan untuk melanjutkan cita-cita Panembahan Senapati.

Rintangan yang harus dihadapi Sultan Agung itu ada tiga golongan, antara lain:
  1. para bupati yang tidak mau tunduk kepada Mataram, seperti Bupati Pati, Lasem, Tuban, Surabaya, Madura, Blora, Madiun, dan Bojonegoro
  2. Kerajaan Cirebon dan Banten (di Jawa Barat)
  3. VOC di Batavia.


Untuk menundukkan rintangan itu, Sultan Agung mempersiapkan sejumlah besar pasukan, persenjataan, dan armada laut serta penggemblengan fisik dan mental. Persiapan itu memakan waktu dua tahun. Mulai tahun 1615, Sultan Agung mulai menggempur pertahanan para bupati daerah pesisir. Satu demi satu daerah, seperti Semarang, Jepara, Demak, Lasem, Tuban, dan Madura dapat ditundukkan Mataram. Daerah pedalaman, seperti Madiun, Ponorogo, Blora, dan Bojonegoro pun tunduk kepada Mataram. Perlawanan itu telah memakan waktu sembilan tahun, tetapi Surabaya belum berhasil ditundukkan.

Mataram kemudian mengirimkan sejumlah besar prajurit (80.000 orang) ke Surabaya. Surabaya dikepung dari darat dan laut, Sungai Brantas dibendung dan airnya dialirkan ke arah lain. Mayat-mayat dibuang ke sembarang tempat. Akibatnya, kota Surabaya dilanda kelaparan, kekurangan air, dan wabah penyakit yang dahsyat sehingga pertahanan rakyat Surabaya lumpuh (1625). Pada tahun itu pula Surabaya takluk kepada Mataram.

Setelah Surabaya jatuh, Sultan Agung menjadi raja seluruh Jawa, kecuali Banten, Batavia, Cirebon, dan Blambangan. Sultan Agung mencoba merebut Batavia dari tangan Belanda pada tahun 1628 dan 1629. Namun, usaha Sultan Agung mengalami kegagalan.

Prestasi besar yang dicapai Sultan Agung, antara lain:
  1. memperluas daerah kekuasaannya hingga meliputi Jawa, Madura (kecuali Banten dan Batavia), Palembang, Jambi, dan Banjarmasin;
  2. mengatur dan mengawasi wilayahnya yang luas itu langsung dari pemerintahan pusat (Kotagede);
  3. melakukan kegiatan ekonomi yang bercorak agraris dan maritim sehingga Mataram menjadi pengekspor beras terbesar pada masa itu;
  4. melakukan mobilisasi militer secara besar-besaran sehingga mampu menundukkan daerah-daerah sepanjang pantai utara Jawa dan mampu menyerang Belanda di Batavia sampai dua kali;
  5. mengubah perhitungan tahun Jawa Hindu (Saka) dengan tahun Islam (Hijrah) yang berdasarkan peredaran bulan (sejak tahun 1633);
  6. menyusun karya sastra yang cukup terkenal yang disebut kitab Sastra Gending; dan
  7. menyusun kitab undang-undang baru yang merupakan perpaduan dari hukum Islam dengan adat-istiadat Jawa yang disebut Hukum Surya Alam.


b. Bidang Sosial
Dalam pemerintahan Kerajaan Mataram Islam, raja merupakan pemegang kekuatan tertinggi, kemudian diikuti oleh sejumlah pejabat kerajaan yang diserahi tugas-tugas tertentu. Kebesaran kerajaan dan kewibawaan raja lazim dicerminkan dalam keraton sebagai kompleks bangunan kediaman raja, seperti sitinggil dan masjid besar. Kesenian yang ada di kerajaan mempunyai fungsi untuk melambangkan status raja. Segala benda di sekeliling raja, upacara, dan perayaan-perayaan, selain mempunyai fungsi sakral-magis juga dapat menambah semarak suasana kerajaan dengan segala keagungannya.

Di bidang keagamaan terdapat jabatan penghulu, ketib, naib, dan suranata. Pejabat-pejabat keagamaan ini disebut abdi dalam pametakan atau abdi dalem pemutihan. Penghulu istana merupakan jabatan tertinggi dalam bidang keagamaan. Tugas penghulu istana adalah memimpin upacara-upacara keagamaan.

Di bidang pengadilan, dalam istana terdapat jabatan jaksa. Jabatan ini merupakan wewenang wedana-wedana keparak. Di dalam sidang pengadilan istana, jaksa berhak mengemukakan bukti dan mengajukan tuntutan, sedangkan yang berhak mengadili adalah raja. Pejabat-pejabat kerajaan, seperti wedana dan bupati tidak mendapat imbalan berupa gaji, tetapi mendapat hak tanah gaduhan sebagai tanah lungguh. Dari hasil tanah tersebut para pejabat menggunakan sebagai biaya keperluan hidupnya, sedangkan sebagian hasilnya harus diserahkan kepada kas kerajaan.

Untuk menciptakan ketertiban di seluruh kerajaan diciptakan peraturan yang dinamakan angger-angger yang harus ditaati oleh seluruh penduduk.

c. Bidang Ekonomi
Letak geografisnya yang berada di pedalaman didukung tanah yang subur, menjadikan kerajaan Mataram sebagai daerah pertanian (agraris) yang cukup berkembang, bahkan menjadi daerah pengekspor beras terbesar pada masa itu. Rakyat Mataram juga banyak melakukan aktivitas perdagangan laut. Hal ini dapat terlihat dari dikuasainya daerah-daerah pelabuhan di sepanjang pantai Utara Jawa.

Perpaduan dua unsur ekonomi, yaitu agraris dan maritim mampu menjadikan kerajaan Mataram kuat dalam percaturan politik di nusantara.


6. Kerajaan Makassar

Di Sulawesi Selatan pada awal abad ke-16 terdapat banyak kerajaan, tetapi yang terkenal adalah Gowa, Tallo, Bone, Wajo, Soppeng, dan Luwu. Berkat dakwah dari Datuk ri Bandang dan Sulaeman dari Minangkabau, akhirnya Raja Gowa dan Tallo masuk Islam (1605) dan rakyat pun segera mengikutinya. Kerajaan Gowa dan Tallo akhirnya dapat menguasai kerajaan lainnya. Dua kerajaan itu lazim disebut Kerajaan Makassar. Dari Makassar, agama Islam disebarkan ke berbagai daerah, bahkan sampai ke Kalimantan Timur, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur.

Makassar tumbuh menjadi pelabuhan yang ramai karena letaknya di tengahtengah antara Maluku, Jawa, Kalimantan, Sumatra, dan Malaka. Pertumbuhan Makassar makin cepat setelah Malaka jatuh ke tangan Portugis (1511), sedangkan Maluku dikuasai oleh Portugis dan Belanda. Banyak pedagang dari Malaka, Aceh, dan Maluku yang pindah ke Makassar. Para pedagang Makassar membawa beras dan gula dari Jawa dan daerah Makassar sendiri ke Maluku yang ditukarkan dengan rempah-rempah. Rempah-rempah itu lalu dijual ke Malaka dan pulangnya membawa dagangan, seperti kain dari India, sutra dan tembikar dari Cina, serta berlian dari Banjar.

a. Bidang Politik
Kerajaan Makassar mula-mula diperintah oleh Sultan Alaudin (1591–1639). Raja berikutnya adalah Muhammad Said (1639–1653) dan dilanjutkan oleh putranya, Hasanuddin (1654–1660). Sultan Hasanuddin berhasil memperluas daerah kekuasaannya dengan menundukkan kerajaan-kerajaan kecil di Sulawesi Selatan, termasuk Kerajaan Bone.

VOC setelah mengetahui Pelabuhan Sombaopu cukup ramai dan banyak menghasilkan beras, mulai mengirimkan utusan untuk membuka hubungan dagang. Utusan itu diterima dengan baik dan VOC sering datang ke Makassar untuk berdagang. Setelah sering datang ke Makassar, VOC mulai membujuk Sultan Hasanuddin untuk bersama-sama menyerbu Banda (pusat rempahrempah). Belanda juga menganjurkan agar Makassar tidak menjual beras kepada Portugis. Namun, semua permintaan VOC itu ditolak

Antara Makassar dan VOC sering terjadi konflik karena persaingan dagang. Permusuhan Makassar dan VOC diawali dengan terjadinya insiden penipuan pada tahun 1616. Pada saat itu para pembesar Makassar diundang untuk suatu perjamuan di atas kapal VOC, tetapi nyatanya malahan dilucuti dan terjadilah perkelahian seru yang menimbulkan banyak korban di pihak Makassar. Sejak saat itu, orang-orang Makassar membenci VOC. Suatu ketika orang-orang Makassar membunuh awak kapal yang mendarat di Sombaopu. Orang-orang VOC pun juga sering menyerang perahu Makassar yang berdagang ke Maluku. Keadaan meruncing sehingga pecah perang terbuka. Dalam peperangan tersebut, VOC sering mengalami kesulitan dalam menundukkan Makassar. Oleh karena itu, VOC memperalat Aru Palaka (Raja Bone) untuk mengalahkan Makassar. Kebetulan pada saat yang bersamaan Makassar sedang bermusuhan dengan Bone.

a. Bidang Sosial Budaya dan Ekonomi
Kerajaan Makassar berkembang menjadi kerajaan maritim. Hasil perekonomian terutama diperoleh dari hasil pelayaran dan perdagangan. Pelabuhan Sombaopu (Makassar) banyak didatangi kapal-kapal dagang sehingga menjadi pelabuhan transit yang sangat ramai. Dengan demikian, masyarakatnya hidup aman dan makmur.

Raja-raja Makassar setelah masuknya Islam bergelar sultan. Dalam menjalankan pemerintahannya sultan dibantu oleh suatu dewan yang disebut Kasuwiyang Salapanga (Majelis Sembilan) atau Bate Salapanga. Sebagai pembantu sultan yang menjalankan undang-undang pemerintahan, dewan diawasi oleh seorang pemimpin yang disebut paccalaya (hakim). Sesudah sultan, jabatan tertinggi di bawahnya adalah pabbicarabutta (mangkubumi) yang dibantu oleh tumailalang matoa dan tumailalang malolo. Tumailalang Matowa bertugas sebagai pegawai tinggi yang menyampaikan perintah sultan kepada Bate Salapanga. Tumailalang malolo adalah pegawai tinggi urusan istana. Panglima tertinggi (laksamana) disebut anrong guru lompona tumakjannangang. Bendahara kerajaan disebut opu bali raten yang juga bertugas mengurus perdagangan dan hubungan luar negeri. Pejabat bidang keagamaan dijabat oleh kadhi yang dibantu imam, khatib, dan bilal.

Makassar sebagai kerajaan maritim hanya sedikit meninggalkan hasil kebudayaan. Peninggalan kebudayaan Makassar yang menonjol adalah perahu layarnya yang disebut pinisi dan lambo.

7. Kerajaan Ternate

Pada abad ke-13 di Maluku sudah berdiri Kerajaan Ternate. Ibu kota Kerajaan Ternate terletak di Sampalu (Pulau Ternate). Selain Kerajaan Ternate, di Maluku juga telah berdiri kerajaan lain, seperti Jaelolo, Tidore, Bacan, dan Obi. Di antara kerajaan di Maluku, Kerajaan Ternate yang paling maju. Kerajaan Ternate banyak dikunjungi oleh pedagang, baik dari Nusantara maupun pedagang asing.

b. Bidang Politik
Menurut catatan orang Portugis, Raja Maluku yang mula-mula memeluk agama Islam adalah Raja Ternate, Gapi Baguna atau Sultan Marhum yang tertarik masuk Islam karena menerima dakwah dari Datuk Maulana Husin. Sultan Marhum memerintah Ternate tahun 1465–1485. Setelah mangkat, ia digantikan oleh putranya, Zainal Abidin. Pada tahun 1495, Zainal Abidin mewakilkan pemerintahan kepada keluarganya karena ingin memperdalam pengetahuan agama Islam kepada Sunan Giri. Setelah kembali ke Ternate, Zainal Abidin dengan giat menyebarkan agama Islam ke pulau-pulau di sekitarnya, bahkan sampai ke Filipina Selatan. Zainal Abidin memerintah hingga tahun 1500.

Setelah Sultan Zainal Abidin mangkat, pemerintahan di Ternate berturutturut dipegang oleh Sultan Sirullah, Sultan Hairun, dan Sultan Baabullah. Pada masa pemerintahan Sultan Hairun, di Maluku kedatangan bangsa Barat, seperti bangsa Portugis, Spanyol, dan Belanda. Bangsa Portugis yang pertama kali menjalin hubungan dagang. Portugis memaksa melakukan monopoli perdagangan. Tentu saja hal itu ditentang Ternate sehingga terjadi perang terbuka. Pada tahun 1575 Sultan Baabullah berhasil mengusir Portugis dari Ternate. Wilayah dan pengaruh Sultan Baabullah sangat luas, meliputi Mindanao, seluruh kepulauan di Maluku, Papua, dan Timor. Bersamaan dengan itu, agama Islam juga tersebar sangat luas. Kerajaan Ternate telah berhasil membangun armada laut yang cukup kuat sehingga mampu melindungi wilayahnya yang cukup luas tersebut.

Hasil kebudayaan yang cukup menonjol dari Kerajaan Ternate adalah keahlian membuat kapal. Hal ini dapat dibuktikan pada saat Raja Ternate ke-12 yang bernama Malomatiya (1350–1357) yang telah bersahabat dengan orang Arab memberikan petunjuk tentang cara membuat kapal. Selain itu, ketika terjadi perang antara Sultan Baabullah dengan Portugis, Ternate mengirim lima buah perahu kora-kora untuk menghancurkan armada Portugis.

b. Bidang Sosial Budaya dan Ekonomi
Perdagangan dan pelayaran mengalami perkembangan yang pesat sehingga pada abad ke-15 telah menjadi kerajaan penting di Maluku. Para pedagang asing datang ke Ternate menjual barang perhiasan, pakaian, dan beras untuk ditukarkan dengan rempah-rempah. Ramainya perdagangan memberikan keuntungan besar bagi perkembangan Kerajaan Ternate sehingga dapat membangun armada laut yang cukup kuat.

8. Kerajaan Tidore

Kerajaan Tidore terletak di sebelah selatan Ternate. Menurut silsilah rajaraja Ternate dan Tidore, Raja Ternate pertama adalah Syahadati alias Muhammad Naqal yang naik takhta pada tahun 1081. Baru saat Raja Ternate yang kesembilan, Cirililiyah bersedia memeluk agama Islam berkat dakwah Syekh Mansur dari Arab. Setelah masuk Islam bersama para pembesar kerajaan, Cirililiyah mendapat gelar Sultan Jamalluddin. Putra sulungnya Mansur juga masuk Islam. Agama Islam masuk pertama kali di Tidore pada tahun 1471 (menurut catatan Portugis).

a. Bidang Politik
Ternate berhasil meluaskan wilayahnya dan membentuk Persekutuan Uli Lima dengan anggota Ambon, Bacan, Obi, dan Seram.

Kerajaan Tidore juga berhasil memperluas pengaruhnya ke Makayan Halmahera, Pulau Raja Ampat, Kai, dan Papua yang disatukan dalam suatu persekutuan yang disebut Persekutuan Uli Siwa.

Daerah Maluku merupakan penghasil rempah-rempah yang sangat laku di pasaran Eropa. Oleh karena itu, bangsa Eropa banyak yang datang ke Maluku untuk mencari rempah-rempah. Bangsa Eropa yang datang ke Maluku, antara lain Portugis, Spanyol, dan Belanda.

Mula-mula Kerajaan Ternate dan Tidore dapat hidup berdampingan dan tidak pernah terjadi konflik. Namun, setelah kedatangan bangsa Eropa di Maluku mulailah terjadi pertentangan. Kerajaan-kerajaan di Maluku tidak bersatu dalam menghadapi musuh dari luar, tetapi malah bersaing dan saling menjatuhkan.

Pada tahun 1512 bangsa Portugis dan Spanyol memasuki Maluku. Portugis pada saat itu memilih bersahabat dengan Ternate. Spanyol yang datang kemudian bersahabat dengan Sultan Tidore. Sejak saat itulah benih-benih permusuhan mulai timbul.

Pada tahun 1529 Portugis dengan dibantu oleh Ternate dan Bacan menyerang Tidore dan Spanyol. Dalam peperangan itu, Portugis mengalami kemenangan sehingga dapat menguasai perdagangan rempah-rempah di seluruh Maluku.

Maluku berhasil dikuasai oleh Portugis. Portugis mulai melakukan tindakan sewenang-wenang terhadap rakyat Maluku. Kedua kerajaan tersebut akhirnya sadar bahwa mereka harus bersatu untuk mengusir penjajahan Portugis di Maluku. Berkat kerja sama kedua kerajaan tersebut, Portugis dapat dikalahkan pada tahun 1574 dan menyingkir ke Ambon. Pada tahun 1605 VOC berhasil mengusir Portugis dari Ambon dan menguasainya. Portugis menyingkir ke Pulau Timor bagian timur dan berkuasa di sana.

b. Bidang Sosial Budaya dan Ekonomi
Kerajaan Tidore mencapai puncak kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Nuku (1780–1805). Sultan Nuku dapat menyatukan Ternate dan Tidore untuk bersama-sama melawan Belanda yang dibantu Inggris. Belanda kalah serta terusir dari Tidore dan Ternate. Sementara itu, Inggris tidak mendapatkan apa-apa kecuali hubungan dagang biasa. Sultan Nuku memang cerdik, berani, ulet, dan waspada. Sejak saat itu, Tidore dan Ternate tidak diganggu, baik oleh Portugis, Spanyol, Belanda, maupun Inggris sehingga kemakmuran rakyatnya terus meningkat. Wilayah kekuasaan Tidore cukup luas, meliputi Pulau Seram, Pulau Halmahera, Kepulauan Kai, dan Papua. Pengganti Sultan Nuku adalah adiknya, Zainal Abidin. Ia juga giat menentang Belanda yang berniat menjajah kembali.

Rangkuman
  1. Ada tiga teori pembawa masuk kebudayaan India ke Indonesia.
    • Teori ksatria dikemukakan oleh F.D.K. Bosch.
    • Teori waisya dikemukakan oleh N.J. Krom.
    • Teori brahmana dikemukakan oleh J.C. Van Leur.
  2. Kerajaan Kutai merupakan kerajaan Hindu tertua di Indonesia. Sumber sejarah tentang Kerajaan Kutai didapat dari tujuh buah yupa.
  3. Kerajaan Tarumanegara merupakan kerajaan Hindu tertua di Pulau Jawa. Sumber sejarah tentang Kerajaan Tarumanegara berdasarkan tujuh buah prasasti dan sumber berita dari Negeri Cina.
  4. Kerajaan Sriwijaya merupakan kerajaan Buddha terbesar di Indonesia. Selain dikenal sebagai kerajaan maritim, Sriwijaya juga dikenal sebagai pusat pendidikan agama Buddha di Asia Tenggara.
  5. Kerajaan Mataram Kuno diperintah secara silih berganti oleh dua dinasti besar, yaitu Dinasti Sanjaya dan Dinasti Syailendra. Dinasti Sanjaya mengembangkan agama Hindu, sedangkan Dinasti Syailendra mengembangkan agama Buddha.
  6. Kerajaan Kediri merupakan penerus Kerajaan Mataram Kuno di Jawa Timur yang diperintah oleh Dinasti Isana.
  7. Kerajaan Singasari merupakan penggabungan Kerajaan Kediri dengan Tumapel yang dilakukan oleh Ken Arok.
  8. Kerajaan Bali mempunyai hubungan erat dengan kerajaan di Jawa Timur. Hubungan itu disebabkan Airlangga sebagai salah seorang pangeran dari Kerajaan Bali menjadi menantu Darmawangsa Teguh dari Jawa Timur.
  9. Kerajaan Pajajaran mendapat pengaruh Hindu dan berada di Jawa Barat. Pusat kerajaan tidak dapat ditentukan karena sering berpindahpindah. Kerajaan Pajajaran berhubungan dengan Kerajaan Majapahit karena terjadinya Perang Bubat.
  10. Kerajaan Majapahit merupakan kerajaan bercorak Hindu dan terbesar di seluruh Indonesia. Kerajaan Majapahit berakhir seiring dengan berkembangnya Kerajaan Demak yang mendapat pengaruh Islam.
  11. Cara penyebaran agama dan kebudaan Islam di Indonesia melalui saluran perdagangan, perkawinan, ajaran tasawuf, pendidikan, seni budaya, dakwah.
  12. Masuknya Islam ke Indonesia melalui saluran perdagangan, perkawinan, pendidikan, tasawuf, dan bidang seni.


Kerajaan-kerajaan yang bercorak Islam umumnya tidak berbeda dengan raja-raja pada masa Hindu–Buddha yang memberikan kekuasaannya secara turun temurun.

Makalah Perkembangan Kerajaan Islam di Indonesia Sejarah Samudera Pasai, Aceh, Demak, Banten, Mataram, Makassar, Ternate, Tidore Rating: 4.5 Posted By: Sekolah Online

0 comments:

Poskan Komentar