Kajian Teori, Mata Pelajaran SD SMP SMP SMA SMK MTS dan Mata Kuliah Mahasiswa

Senin, 31 Maret 2014

Cara Melakukan Penyelamatan Kecelakaan di Air

Kecelakaan bisa terjadi di mana saja, termasuk di kolam renang. Kecelakaan juga bisa terjadi sewaktu-waktu sehingga Anda perlu siaga dan siap melakukan tindakan pertolongan atau penyelamatan terhadap korban. Itulah sebabnya pengetahuan tentang penyelamatan di air harus Anda pahami dengan baik


1.  Penyebab Kecelakaan
Kecelakaan dapat terjadi karena beberapa faktor. Anda harus dapat memahami beberapa hal yang dapat menyebabkan kecelakaan, sehingga Anda dapat bertindak lebih hati-hati. Beberapa kecelakaan dapat terjadi karena kurangnya keterampilan, pengetahuan, pengawasan, kehati-hatian, dan juga karena keadaan fisik yang kurang baik. Beberapa penyebab kecelakaan di air antara lain sebagai berikut.
  • Tidak melakukan pemanasan (warming up) sebelum latihan berenang.
  • Tidak mematuhi peraturan dan tata tertib di kolam renang.
  • Tidak menguasai teknik berenang yang baik.
  • Terlalu lelah atau terlalu lama berenang.
  • Sarana dan prasarana kolam yang kurang memadai.

Baca: Kombinasi Renang  Gaya Dada Bebas Pungung Kupu Kupu

2.  Cara-Cara Menghindari Kecelakaan 
Berikut ini beberapa hal yang harus Anda perhatikan agar terhindar dari kecelakaan saat berada di kolam renang.
  • Mematuhi peraturan dan tata tertib di kolam renang. 
  • Menggunakan peralatan berenang yang baik.
  • Lakukan pemanasan yang cukup sebelum berenang.
  • Menguasai salah satu teknik berenang atau minimal teknik mengapung di air.
  • Melakukan sarapan atau makan minimal 2 jam sebelum latihan berenang.
  • Lebih berhati-hati dalam berenang.
  • Menghindari latihan renang yang berlebihan atau terlalu lelah.


3.  Bentuk-Bentuk Pertolongan 
Pertolongan yang dilakukan harus sesuai dengan keadaan korban.

a.   Pertolongan pada korban yang masih dalam keadaan sadar 
Anda dapat memberikan pertolongan dengan cara berikut.
  1. Memberikan pertolongan dengan peralatan yang tersedia seperti ban dan pelampung atau barang lain yang dapat terapung. Penggunaannya diikatkan pada seutas tali sehingga mudah ditarik. 
  2. Melakukan pertolongan langsung kepada korban jika korban berada dalam dasar kolam atau terapung-apung di permukaan air.
  3. Jika korban masih dapat menggerakkan anggota tubuh (akibat tidak lancar berenang), pertolongan dapat dilakukan dengan mendorong tubuh korban ke arah sisi kolam secara perlahan-lahan.

Penyelamatan di Air

Gambar: Pertolongan dengan menggunakan ban

b.   Pertolongan pada korban dalam keadaan tidak sadar
Kita dapat menolong korban yang tidak sadar dengan cara-cara berikut.
  1. Pada korban yang masih di air, dapat dilakukan  back stroke saving action, yaitu penolong berenang dalam keadaan terlentang dengan melakukan gerak kaki seperti gaya katak dan memposisikan tubuh di bawah korban. Posisikan korban dalam keadaan berbaring, muka dan hidung korban berada di permukaan air dengan salah satu lengan atau kedua lengan menarik dagu korban. Lakukan gerakan renang secara perlahan-lahan ke tepi.
  2. Pada korban yang telah diangkat ke tepi dan ditempatkan pada tempat yang nyaman, lakukan penyelamatan dengan Sistem Resusitasi Jantung dan Paru (RJP).


Pertolongan resusitasi jantung paru dilakukan dengan tindakan penanganan sebagai berikut.
  • Memastikan ketidaksadaran
    Periksa keadaan korban. Dengan menepuk atau menggoyangkan korban dengan pelan dan berteriaklah, “Apa kau baik-baik saja?” Setelah korban dipastikan tidak sadar, lakukan tindakan membuka jalan napas dan memeriksa pernapasan dan sirkulasi. 

Baca: Cara Menerapkan Perilaku Hidup Sehat

  • Membuka jalan napas 
    Sebagian besar masalah jalan napas disebabkan oleh lidah. Ketika kepala tertekuk ke depan, terutama ketika korban berbaring terlentang, lidah dapat menutupi jalan napas. 

  • Menentukan hilangnya pernapasan 
    Tentukan hilangnya pernapasan dengan metode melihat-mendengarkan-merasakan. Tempatkan telinga Anda di samping hidung dan mulut korban dengan wajah menghadap dadanya. Lihat kenaikan dan penurunan dada. Dengarkan dan rasakan udara yang keluar dari mulut atau hidung. Lakukan pemeriksaan ini maksimal dalam waktu 10 detik. Korban yang bernapas dengan baik tidak memerlukan resusitasi.

  • Memberikan bantuan pernapasan
    Jika korban tidak bernapas, berikan pernapasan bantuan sebanyak 2 kali masing-masing pemberian selama 1 detik atau lebih dengan jeda untuk pengambilan napas. Berikan dua napas dengan volume yang cukup untuk membuat dada naik. Jika pernapasan pertama tidak berhasil, ubah posisi kepala korban sebelum mencoba napas kedua. 

  • Pemeriksaan denyut nadi 
    Setelah memberikan 2 kali pernapasan bantuan, langkah selanjutnya adalah menentukan hilangnya denyut nadi. Taruh ujung jari telunjuk dan jari tengah Anda bersamaan ke sisi leher korban. Jika korban mempunyai denyut nadi namun tidak bernapas, lakukan bantuan pernapasan. Pada korban dewasa, dilakukan sebanyak 10 – 12 kali per menit (atau tiap 5 – 6 detik), bayi atau anak-anak sebanyak 12 – 20 kali per menit (tiap 3 – 5 detik) dan periksa nadi setiap 2 menit. 
  • Tindakan pijat jantung dan pemberian napas buatan
    Jika korban tidak memiliki denyut nadi, mulai lakukan RJP, yaitu dengan meletakkan tumit tangan di atas permukaan dinding dada. Tekanan berasal dari tubuh, dengan meluruskan tangan. Tekanan dilakukan ke arah jantung. Frekuensi yang dilakukan adalah 60 – 70 kali per menit. Kompresi harus disertai dengan napas buatan. Jika penolong dua orang, maka pijat dan pemberian napas buatan dilakukan dengan frekuensi 15:2. Pemijatan jantung luar ini harus juga diselingi pemeriksaan denyut nadi setiap dua menit. Pertolongan harus dihentikan jika kondisi penolong kelelahan atau ada petugas gawat darurat yang datang.

Baca: Lompat di Atas Kuda-Kuda Kangkang dan Jongkok

Penyelamatan di Air

Gambar: Resusitasi Jantung Paru (RJP)

Cara Melakukan Penyelamatan Kecelakaan di Air Rating: 4.5 Posted By: Sekolah Online

0 comments:

Poskan Komentar